Ambil Serius Tentang Diri Sendiri

Menghampiri jam 2 pagi, mata masih belum mahu mengalah. Ada sesuatu yang membunuh nafsu tidurku. Bercampur-campur perasaan hari ni, bukan kerana Cuppucino hangat yang aku teguk awal tadi.. tapi kerana hati aku berjaga dan belum mahu berehat.. 

Kurang 10 hari lagi 2017 bakal menjengah. Apa agaknya yang menanti aku di helaian baru nanti..? 2016 pastinya bukan 'tahun aku' yang mampu dibanggakan malah mungkin menjadi tahun yang paling kosong untuk aku selain Kenangan Umrah Aidilfitri awal Julai yang lepas. Itu sahaja paling menarik sepanjang tahun ini.

Macam mana azam 2016.. dah tercapai ke..? Pergi mampusssss dengan azam tu semua. Satu pun tak ada yang tercapai sempurna. Semua separuh-separuh sahaja, ada juga yang langsung tak terlaksana walau seinchi. Benci. Sakit Hati. Susah nak gembira bila azam kau awalnya beria-ia, penghujungnya jadi benda paling sia-sia. Susah. 

Tiba-tiba teringat kata-kata Dr.Azizan Osman dalam Seminar Mengenal Potensi Diri yang aku hadiri dulu.. 

"Sesetengah manusia ni tak AMBIL SERIUS dengan hidup dia sendiri.. sebab tu dia tak tahu apa yang dia nak, apa yang dia perlu cari.. dia tak tahu nak gunakan apa yang dia ada.. dia tak tahu gunakan masa yang dia ada.. Bukan sebab dia BODOH tapi sebab dia tak ambil serius tentang diri sendiri..

Percaya pada saya, sekali anda ambil serius tentang hidup anda; everything will change...! Fokus dan pemikiran anda akan terarah kepada apa yang anda ingin capai. Yang lain-lain tu semua semak je.. tak penting.. so, abaikan..!"

see..

Mungkin benar, aku memang tak pernah ambil serius hidup sendiri. Terlalu selesa duduk dalam zon selamat. Aku tak pernah sungguh-sungguh kejar cita-cita aku sebab aku rasa cita-cita tu terlalu besar dan terlalu tinggi. Aku cuma mampu bermimpi dan menyulam angan-angan pada bintang-bintang yang bergantungan. Aku pengecut. Titik. 

Ehh.. penat la merungut..!
Penat la sembang pasal benda ni.. banyak kali dah aku sembang benda sama. Berubahnya tak juga..! Pergi berambus lah..! ;'( 

I'm fine..
I'm fine..
Selamat datang 2017.



...

"Hidup Ini Adalah Tentang Mencari Dan Mengenal Diri Kita Yang Sebenar" - Natasha Hudson

Hari tu masa baca kisah Natasha Hudson yang telah mengenakan niqab, hati aku jadi sebak. Siapa belum baca kisah beliau mohon google segera. Aku rasa setiap muslimah mesti baca dan ambil iktibar daripada kisah beliau. Sebab kisah dia seperti juga kisah Diana Amir, Mizz Nina, Neelofa dan ramai lagi artis dan selebriti yang telah menemui titik mengenal diri dan kemudian mereka berhijrah sepenuhnya. Sedangkan kita yang bertudung litup sejak akhil baligh ni benar-benarkah sudah mengenal diri dan mengerti yang sebenar-benarnya makna dan hikmah disebalik kewajipan berhijab dan menutup aurat itu..? Betul-betul fahamkah kita..?

"Hidup ini adalah tentang mengenal dan mencari diri kita yang sebenar.." kata Natasha Hudson. 

Aku cemburu dengan dia. Sudahlah cantik, tinggi lampai, baik, lembut, berada, anak-anak comel sihat dan bijak. Allah berikan pula kekuatan kepada dia yang cantik dan popular tu untuk melangkah jauh meninggalkan dunia glamour ini dengan berhijab dan berniqab sepenuhnya. Bukan mudah sebenarnya bagi seorang wanita yang dilahirkan berwajah cantik ala pan-asia seperti dia untuk menutup kecantikan itu daripada pandangan umum. Kerana perempuan ini fitrahnya sukakan kecantikan dan kecantikkan itu adalah kebanggaan dan satu bukti kejayaan. 

Sudah diberi cantik, ditutup pula.
Bukan calang-calang perempuan mampu berbuat begitu.

Apa yang buat kisah Natasha Hudson ini berbeza daripada kisah penghijrahan selebriti yang lain adalah beliau mengakui pernah berniqab kemudian buka semula. Kerana apa..? Kerana desakan naluri wanita yang sukakan kecantikan dan perhatian. Beliau juga pernah rasa situasi iman sangat lemah.. 'penat jadi baik' dan 'takut dipanggil ustazah' bila mula-mula berhijrah. Tapi beliau lawan perasaan tu. Bayangkan itu baru kisah seorang, di luar sana ramaaaaaaiiii lagi yang melalui hal yang sama. Ada yang berjaya lawan, ada pula yang tertewas. 

Ada pula yang sudah berhijab tapi kemudiannya buka semula. Ada yang okey sedikit, mula-mula berhijab penuh kemudian tiba-tiba semakin pendek pula hijabnya hingga tidak lagi menutup dada dan perhiasan lain ditubuhnya. Kononnya kerana keperluan kerjaya dan masih mahu bergaya dengan fesyen. Berselindunglah mereka di sebalik istilah "berhijab tak semestinya tidak boleh berfesyen" ..  "berhijab tapi masih trendy" ..dan sebagainya. Itu belum masuk cerita mereka yang berhijab tapi bersolek tebal, berhijab tapi berbaju ketat, berhijab tapi bergaya melentik-lentik badan.. terkini berhijab tapi seluar paras atas buku lali. Trend kejadah apa begitu..? 

Bila orang tegur yang mereka tidak faham makna hijab yang sebenar, wahh..! melenting pula. Mereka jawab; sekurang-kurangnya mereka berhijab daripada tak berhijab langsung. Ya, betul juga. Maka yang menegur ini rasa bersalah kerana menegur, dan yang ditegur pula mendabik dada kerana merasakan jawapan mereka markah penuh gred A++ 

Agaknya di depan Tuhan nanti jawab begitu juga ke..?

Berbalik kepada kisah Natasha Hudson tadi, aku merasakan sebak yang teramat itu kerana aku merasai perasaan yang sama. Perasaan 'malas' dan 'rasa berat' nak berhijab penuh itu pernah ada dalam diri aku. Nauzubillah. Semoga Allah ampunkan dosa aku kerana perasaan-perasaan sebegitu. Aku respect NH kerana beliau mampu lawan dan kembali berniqab selepas itu. Kuatnya dia. Besarnya rahmat Allah ke atasnya. Bertuah dia. Sedangkan aku, masih tercari-cari kekuatan itu. 

Mencari dan Mengenal Diri

Aku selalu bertanya kepada diri sendiri, sejauh mana aku mengenali diri ini dan sebanyak mana aku telah mendengar kata hati aku tentang apa yang aku mahukan dan inginkan dalam hidup. Ternyata aku tidak pernah puas dengan jawapan yang aku perolehi. Seolahnya aku belum benar-benar mengenali bisikan hati aku sendiri. Apa yang aku inginkan dalam hidup ini..? Aku belum menemui jawapan yang jitu kerana jawapan yang hati ini berikan sering kali berubah-ubah. Bukankah sepatutnya jawapan kepada soalan itu mesti SATU dan JITU. Bukan berbilang-bilang dan selalu longgar tidak menentu..?

Siapa aku dan apa aku ingin jadi nanti..?
Aku tidak tahu.

Apa yang aku suka..?
Banyak

Apa fokus dan matlamat aku..?
Tidak pasti. Tidak pernah satu jawapan sahaja yang muncul dalam benakku.

Aku Mahu Syurga

Ada satu yang pasti, iaitu aku mahu syurga. Ya, aku mahu syurga.
Syurga sahaja impian dan matlamat hidup aku..? Bohong. Aku mahu lebih daripada syurga. Lantas apa yang aku telah korbankan untuk memperoleh syurga..? Tiada. Hampir tiada. Aku masih mengejar dunia, bahagia sementara, kemasyhuran, perhatian manusia, dan aku masih selalu sentiasa malah tanpa rasa bersalah menghabiskan masa aku untuk hiburan dunia. Jadi, bagaimana mampu aku beroleh syurga..? Apa mungkin aku mengatakan satu-satunya matlamat hidup aku adalah syurga..?!!

Kalau berkehendak syurga yang sebenar-benarnya, aku sepatutnya menumpukan seluruh malam-siang-makan-tidur-jaga-berhibur-bersukan-mimpi-berjanji-bercakap-berbual-diam-menung-malah setiap hela nafasku ini untuknya ; syurga. Sedangkan aku..?

*terkelu*

Aku masih jauh daripada makna hijrah. Hijabku, bukan jawapan kepada pencarian makna hijrah dalam hidupku. Gelaran Hajah yang tergalas di kedua-dua bahuku sejak dua tahun lepas juga nampaknya bukan jawapan kepada Siapa Aku yang aku cari selama ini. Aku lebih daripada jauh dari makna mengenal diri. Bisikan hati dan apa yang berlegar di dalam fikiranku tidak mampu memuaskan pencarianku. Maka, aku masih mencari. Meraba-raba. Hilang. Tenggelam. Dan masih sendiri mencari.

Semoga suatu hari nanti aku menemui semua jawapan.

Hanya doa tempat aku tautkan segala harapan dan kemungkinan. Biar aku tenggelam tapi harapan kepada Tuhan tetap hidup dan bernyawa. Aku masih percaya Allah Itu Maha Pengasih dan Penyayang. Allah Itu Maha Mendengar dan Melihat. Allah sedang melihat aku. Allah sedang menyimpan semua jawapan yang masih bersarang. Suatu hari nanti Allah akan temukan aku dengan jawapan itu. Semoga airmata yang aku tahankan selama ini bakal menjadi saksi betapa aku sedang merangkak dan menggapai segala kemungkinan demi menemui jawapan itu.

Harapan kepada Allah masih kuat.
Hanya itu tempat aku berpaut dan bersandar.

Aku harap kalian juga begitu.



...

Suka Simpan

Bukan seorang dua yang pernah tegur perangai aku yang suka simpan ni. Tapi aku tak rasa perangai suka simpan ni benda yang negatif sangat pun. Sebab aku simpan sesuatu tu bersebab walaupun kadang-kadang menyusahkan diri sendiri balik.. haiihh..! Ada yang kata; orang yang suka simpan ni, orang yang pendendam.. ha-ha-ha-ha.. tak betul..! Aku bukan pendendam..! (at least aku rasa aku BUKAN pendendam la kann..)

1.  Aku kalau beli sesuatu yang special, aku akan tunggu masa yang special juga untuk gunakan benda tu. Misalnya beli perfumes baru, aku akan tunggu hari jadi aku ke.. hari jadi Pokchik ke.. atau 1hb ke.. then baru guna perfumes baru tu. Normal kan benda tu..? Tak perlu aku nak explain apa-apa sebab ramai je yang perangai macam tu.

Baru-baru ni aku ada beli Gel Mandian Bidara yang famous kat facebook tu (terpengaruh punya pasal la ni). Dah sebulan gel mandian tu tiba pada aku tapi aku masih tak gunakan lagi sebab masa birthday aku hari tu, lupa nak bawa pergi Port Dickson. So, aku tunggu tarikh special lain baru nak guna gel mandian tu. Ok tak..? 

Masalahnya, buka gel mandian tu je yang SEDANG MENUNGGU tarikh special. Banyak lagi benda yang aku dah beli tapi sampai hari ni tak guna lagi sebab menunggu tarikh special kononnya..! Tarikh special tu pula asyik bertukar-tukar. Sudahnya sampai hari ni melambak benda baru yang belum guna. Bila Pokchik tanya, aku jawab 'nanti lah'... 

Termasuk juga buku-buku yang aku dah lama beli. Ada yang masih bersampul plastik atau dalam beg plastik MPH lagi, belum berusik sebab nak tunggu moment dan masa sesuai -- baru nak baca..! Konon nak feeling dan fokus lebih bila baca buku-buku yang best.. konon je lah..! pfffttttt... :(

2.  Kalau makan pun aku cenderung nak simpan makanan atau part paling best tu hujung-hujung. Again, kononnya nak lebih menikmati lah kan. Tapi akhirnya bila perut dah kenyang, makanan yang paling sedap yang aku simpan konon nak makan last sekali tu jadi terbuang begitu je. Kalau aku makan pun sekadar nak 'jaga hati' rezeki jangan merajuk je lah.

Bila fikir-fikir balik, buruk juga perangai suka simpan aku ni. 
Tapi aku tak boleh ubah la perangai yang satu ni. Banyak kali dah cuba tapi masih buat lagi dan lagiiii.. Dan....... sesungguhnya aku sangat benci dengan perangai manusia TAK TAHU SABAR yang kalau dapat makan atau dapat apa-apa yang best tu, jenis menggelupur nak cepat-cepat makan atau cepat-cepat habiskan. Annoying..! Tak ada feel tau orang macam ni. Gopoh. Tak menyabor..! *ehh.. sedapnya mengata orang..! macam perangai aku molek sangat.. hahahahaaa..!!*

3.  Tapi jangan salah faham, dalam bab hati dan perasaan.. aku jarang-jarang mampu simpan. Kalau aku tak suka, aku akan bagitahu. Tak dapat secara direct aku akan guna cara indirect macam perli atau kias-kiasan. Kalau aku marah, sedih, geram, bingung.. pun aku suka luahkan. Kalau tak dekat blog ni, dekat facebook.. hahahahaha..! Kadang-kadang je lah aku akan twist perasaan tu contohnya bila tengah kecewa dengan seseorang, aku akan up status yang happy-happy pasal orang lain. Tujuannya nak alihkan perhatian aku pada orang yang menyakitkan hati tu. Kadang-kadang berjaya, kadang-kadang makin teruk jadinya.. kahh kahh kahh..

Yang pasti, aku tak simpan..! bab perasaan aku tak simpan.. :)
Sebab duluuuuuuuuu aku pernah jadi sesorang manusia yang banyak memendam perasaan. Sakit. Ngeri. Penat. Jadi sekarang aku tak nak simpan lagi. Apa aku rasa, aku akan lepaskan. Cuma cara tu kena bijak la. Jangan lepaskan perasaan tak tentu pasal nanti orang meluat..!

Okey done..!

...

Saje nak bagitahu, dalam senarai aku sekarang ada banyak filem hindustan yang aku nak review dalam blog ni, tapi nantilah.. aku simpan dulu.. antara yang bakal menyusul Ki & Ka (lakonan Kareena Kapoor dan Arjun Kapoor), Lunch Box (lakonan Irfan Khan), Dil Dhadakne Do (lakonan Ranveer Sigh, Priyanka Chopra, Anushka Karma, Anil Kapoor dan Farhan Akhtar), Piku (lakonan Deepika Padukone dan Amitabh Bachan) .. dan yang paling terbaaaaaaaruuuu... of course Dear Zindagi lakonan Shah Rukh Khan dengan Alia Bhatt yang aku baru tonton kelmarin...! :)

aku pun dah lama tak review buku yang aku baca.. kan..? alahaiiii... mood tak mariii lah nak review pasal buku padahal ada juga beberapa buku best yang aku sempat baca kebelakangan ni. InsyaAllah nanti aku share ye.. satu satu lah..! tangan ada dua, jari ada 10 je.. hehehehehee.. 

jumpa lagi nanti..

:)




...

TAMASHA : Kisah Cinta Seorang Story Teller

Sejak dapat tahu Deepika Padukone dan Randbir Kapoor kembali bergandingan dalam filem, aku sudah mula teruja dan mencuri pandang perjalanan filem ni di Youtube. Filem baru mereka kali ni diarahkan oleh pengarah artistik yang kurang popular bernama Imtiaz Ali. Tapi sebab Randbir dan Deepika pernah berlakon di bawah arahan Imtiaz Ali sebelum ni walaupun dalam dua filem berbeza, jadi gandingan tiga nama ini buat aku serius excited..!

Tamasha means A Spectacle

Imtiaz Ali terkenal dengan filem-filem cinta yang sarat dan sedikit berat untuk penonton yang tidak suka filem serius. Kalau sebelum ni Imtiaz Ali mengarahkan Jab We Met dan Love Aaj Kal (sekadar menamakan dua filem beliau yang aku pernah tonton) memang tak ada apa yang nak diperkatakan sangat. Aku rasa dua filem tu biasa-biasa sahaja. 

Berbeza dengan filem Tamasha ni. Agak kompleks. Jujur cakap, pertama kali menonton Tamasha aku tak berapa faham dan gagal menangkap isi tersirat yang ingin disampaikan. Tapi first impression aku tetap menyatakan Tamasha sebuah filem yang deep dan dekat dalam hati aku. Mungkin kerana ada beberapa persamaan watak filem ni dengan hidup aku sendiri. Tamasha sebuah filem yang memerlukan penghayatan daripada penonton. Kalau kamu tonton sambil santai-santai memang akan lost. Aku sendiri play-pause-rewind-play banyak kali sepanjang tonton filem ni. Mujur tonton secara online kann.. :p

Kamu boleh baca sinopsis filem Tamasha DI SINI

selain SRK dan Kajol, gandingan Deepika dan Randbir are the best..!

Gandingan Deepika Padukone dengan Randbir Kapoor di dalam Tamasha memang superb and brilliant..! Ternyata chemistry antara sepasang bekas kekasih ini masih sangat kuat. Babak-babak di awal filem nampak sangat natural dan bersahaja lakonan mereka. Macam tak payah ada skrip atau pengarahan pun, mereka dapat hidupkan scene tu secara automatik. Kalian dapat tonton keserasian mereka macam dulu-dulu juga.

How I wish diaorang berdua ni kembali bercinta dan kawin cepat...! ehh.. :p

Dalam filem ni Corsica sangaaaaaaattttt lah cantik dan unik..! Kena sangat dengan jiwa aku. Terus masuk dalam wishlist tempat-tempat yang aku teringin nak pergi sebelum aku tutup mata selamanya. Kalau sebelum ni hati meronta-ronta nak pergi Kashmir, Agra, Istanbul, New Zealand, kali ni tambah satu lagi dalam list aku iaitu Corsica, Perancis.

Maaf kadang-kala tiba terlalu lewat

Mencintai, Menerima dan Melepaskan

Balik kepada filem Tamasha, ini apa yang aku ingin katakan mengenai kisah cinta Ved (lakonan Randbir Kapoor) dan Tara (lakonan Deepika Padukone) ...

1.  Betul...! tak semua perangai yang dia tunjuk depan kita adalah perangai dia yang sebenar. Kadang apa yang dipertontonkan itu adalah lakonan dan hakikat sebenar adalah sebaliknya. Tapi boleh jadi juga apa yang dipertontonkan kepada kita selama ini adalah dia yang sebenar, manakala apa yang kita lihat selepas itu adalah lakonan dia semata-mata kerana ingin menutup kekurangan dirinya yang sebenar. 

Faham tak ni...? Kalau tak paham baca balik daripada mula.

2.  Mungin betul juga...! orang yang kita selalu nampak terlalu happy atau terlalu bahagia ni sebenarnya deep down inside adalah orang yang paling bersedih dan paling kurang bahagia. They try so hard to prove mereka OK tapi tanpa siapa-siapa sedar dia sebenarnya tidak pernah gembira dengan hidupnya sendiri. 

Kita pula suka pada dia dan rasakan hidup dia sempurna. Kita nak bersama dia kerana kita fikir dia yang boleh bahagiakan dan gembirakan kita setiap hari. Sedangkan dia sendiri struggle nak happy dan bahagiakan hidup dia sendiri apatah lagi nak bahagiakan kita.

3.  Semua orang berhak untuk berehat dan keluar daripada kepompong hidupnya yang biasa. Keluar dan pergi jauh. Cuba jadi orang lain untuk tempoh 24 jam. Kita semua berhak menjadi orang lain kalau kita nak. Bukan untuk menidakkan takdir Allah kepada kita tapi untuk melihat dunia yang jauh berbeza daripada dunia kita. Dan untuk rasa macam mana jadi orang lain. 

Mungkin dengan menjadi orang lain, baru kita nampak 'siapa kita yang sebenar' dan kita mungkin akan lebih sayangkan diri kita sendiri selepas tu. Siapa tahu apa yang akan kita temui apabila mula explore dunia luar.. kan..?

Cinta tidak menukar manusia menjadi selfish...!

Cuma kisah cinta Ved dan Tara menjadi bertambah kompleks apabila melibatkan cinta seorag lelaki yang mempunyai masalah Schizophrenia. Tara jatuh cinta kepada Don dan merasakan Don adalah lelaki yang interesting -- funny -- and loving, sedangkan Don yang Tara temui selepas beberapa tahun sudah menjadi Ved. Berbeza daripada Don, Ved adalah seorang lelaki yang boring -- skema -- and too emotional. 

Walaupun Don dan Ved adalah orang yang sama, tapi personaliti mereka berbeza. Tara jatuh cinta dengan Don bukan Ved. Tapi yang melamar Tara adalah Ved dan bukannya Don. Jadi Tara berhak menolak lamaran lelaki itu kerana lelaki itu bukan lelaki yang pernah buat dia jatuh cinta satu masa dulu. Lelaki itu terlalu berbeza.

Nampak tak kompleksnya di situ..?

Tara percaya Ved boleh jadi Don dan tanpa sedar Tara sebenarnya sedang memaksa Ved menjadi Don. Sedangkan dalam ilmu hisab percintaan, kita tidak boleh paksa orang yang kita cintai menjadi orang yang kita inginkan. Kita mesti menerima dia seadanya diri dia sendiri. Kalau kita nak dia berubah, itu bukan cinta tapi itu... selfish..!

Don pula bertegas untuk terus menjadi Ved dan yakin itu adalah versi terbaik dalam dirinya. Menjadi lelaki baik yang patuh kepada ibu bapa, lelaki yang mempunyai putaran hidup 100% sama setiap hari dan lelaki yang tidak pernah mempunyai impian -- cita-cita besar -- mahupun cinta..! Ved adalah lelaki sempurna bagi Don.

Story Teller Di Dalam Diri Setiap Kita

Ved terperangkap di dalam jasadnya sendiri. Antara keinginannya sendiri dengan keinginan orang lain ke atasnya. Di dalam Tamasha, anda akan ditunjukkan bagaimana Ved membesar dengan impian ingin menjadi seorang story teller tetapi end up menjadi seorang pekerja yang tidak pernah dihargai. Kesempatan ke Corsica menjadikan Ved berubah menjadi Don tapi apabila kembali semula ke India, Don kembali menjadi Ved dan Don terus dilenyapkan.

Di dalam Tamasha juga, anda akan dipertontonkan bagaiman pengaruh ibu bapa terhadap pembesaran dan perkembangan anak-anak menjadi sangat penting. Kalau anak tak minat jurusan sains, tapi ibu bapa tetap memaksa dengan alasan bidang sains cerah masa depan, maka suatu hari nanti jiwa anak itu akan meronta-ronta minta dilepaskan. Apa yang lebih baik adalah kenali potensi diri anak-anak anda dan bentuk mereka seperti apa yang mereka ingin jadi -- bukan apa yang anda rasa mereka patut jadi..!

Randbir -- Deepika -- Imtiaz Ali .. buat filem power lagi lepas ni.. pleaseeee..!! :)

Tahniah Imtiaz Ali kerana berjaya membuat aku kembali melihat sisi lain di dalam diri aku sendiri. Ada satu suara yang kembali berbisik di telinga aku selepas sekian lama suara itu aku padamkan. Mungkin suara itu masih sangat perlahan, tapi aku tahu satu hari nanti suara itu akan menguasai aku dan menjadikan aku yang baru -- yang mungkin tidak pernah aku fikirkan langsung..!

Tahniah Ved dan Tara.. kalian mengajar aku tentang erti jujur dalam mencintai. Menerima cinta seadanya walau cinta itu tidak sempurna. Manusia sendiri tidak ada yang sempurna, bagaimana cinta manusia boleh jadi sempurna..? Tara memilih untuk menjadi jujur dan menolak Ved walaupun Tara boleh sahaja menerima Ved dan kemudian menukarnya menjadi Don, tapi Tara pilih untuk memutuskan. Kerana Tara menicntai Don dan tidak mahu menahan Ved. Bukankah cinta juga bermaksud melepaskan.

Ved dan Don membuka mata aku bahawa hidup ini perlu dicabar, perlu diuji. Keluar. Terbang. Try new thing. Take risk. Be mad. Talk to yourself. Look straight to your eyes. Betul-betul tanya kepada diri sendiri "apakah ini kehidupan yang aku inginkan...?" -- tanya banyak kali dan tanya selalu..! Aku juga mahu menjadi seperti Ved mahupun Don -- menjadi story teller yang bukan sahaja menghiburkan orang tetapi memberi mereka sesuatu di dalam hati untuk mereka bawa sepanjang perjalanan hidup menuju dewasa. 

Terima kasih Tamasha.
Jumpa lagi dalam kisah cinta -- impian -- dan makna kehidupan yang baharu..


:)



HAPPY BIRTHDAY TO ME : Hadiah Besar Daripada Tuhan

Semalam (20 November) genap sudah usia aku 34 tahun. Dalam tak sedar usia sudah menginjak setahun lagi. Dan aku masih berlari mengejar impian yang belum aku miliki. Aku masih mencari dan meninjau-ninjau sambil mengangankan hidup yang bagaimana bakal aku jalani nanti. Siapa aku, di mana aku, siapa bersama aku waktu itu..? soalan-soalan yang sentiasa terbuka menanti jawapannya.

Aku masih belum siapa-siapa dalam duniaku sendiri. 

Pun begitu aku tak nafikan betapa besar dan sempurnanya hidup aku selama ini. Banyak rahmat Allah telah dikurniakan kepada aku. Mungkin aku hambaNya yang kurang bersyukur. Tapi begitulah aku, selagi belum mencapai impian dan cita-cita aku yang satu itu, aku tetap merasakan aku belum 'miliki' apa-apa.. sekali gus, aku dan hidup aku adalah biasa-biasa sahaja. Tak ada apa yang mampu aku banggakan.

Tahun lalu aku impikan gelaran 'ibu' untuk aku akan muncul tahun ni, tapi 2016 nampaknya sudah semakin menemui hujung dan aku masih belum mampu meengucapkan 'alhamdulillah, i'm pregnant now..' maka, aku kira impian tu akan ku bawa setahun lagi ke hadapan. Mudah-mudahan rezeki datang tahun depan.

semoga detik semalam melahirkan aku yang baharu

Dalam pada aku sibuk menyusun kata-kata syukur atas pemberian rezeki demi rezeki dan berita gembira yang silih berganti (salah satunya, Pokchik dapat naik pangkat sekali gus dapat bertukar tempat kerja baru. Happy betul dia. Aku apatah lagi, lebih-lebih happy lagi..!) rupa-rupanya Allah telah simpankan satu lagi HADIAH paling besar dalam hidup aku. Hadiah yang sangat besar sehingga menggegarkan segenap hidup aku.

3 hari sebelum hari jadi aku semalam, aku dikurniakan 'sebuah' hadiah tanpa pembalut yang datang bergolek tanpa disangka-sangka. Bergolek ia terus menghancur lumatkan hatiku. Tak dapat aku tahan, tak dapat aku tepis. Tak mampu juga aku nafikan, hatiku hancur berkecai dek 'hadiah besar' daripada Tuhan. Hadiah paling tinggi nilainya iaitu ; sebuah KESEDARAN.

Lebih 6 tahun hidup dalam zon selesa yang tak pernah dikacau orang, tiba-tiba aku dikejut-sedarkan bahawa hidup ini tak semudah yang aku rancangkan. Hari ini kau bahagia, esok lusa belum tentu lagi. Hari ini kau berjaya, di luar sana beribu orang ingin lihat kau gagal-kecewa-dan-merana. Sedarlah...! Hidup di dalam zon selesa tidak pernah menjanjikan selesa selama-lamanya. Bila Allah tegur dengan sedikit ujian, sakitnya ya ampunnnnn tak mampu diluahkan.

Namun 'hadiah besar' yang Allah berikan itu untuk aku celik dan buka mata seluas-luasnya. Hidup ini bukan jaminan. Aku perlu keluar daripada zon selesa ini dan bina hidup aku daripada kosong supaya aku tahu betapa mahalnya harga sebuah kebahagiaan dan ketenangan. Tak ada benda percuma dalam dunia ni. Kau nak berjaya, kau nak bahagia, kau nak apa-apa pun -- kau kena usaha..! kerja keras untuk mendapatkannya dan kerja keras lagi dan lagi untuk mempertahankannya..!

Segala apa yang kau miliki hari ini adalah pemberianNya. Pinjaman semuanya. Bila-bila Dia boleh ambil kembali termasuk rasa bahagia dan beruntung yang kau rasai saat ni. Tak ada yang kekal kecuali Dia. Jangan kau rasa semua kebahagiaan ini adalah pemberian tanpa syarat apa-apa.. kerana kebahagiaan adalah apa yang kau perlu cari, kau perlu usahakan dan kau perlu korbankan banyak hal lain untuk dapat KEBAHAGIAAN yang kau miliki hari ini.

Berusahalah untuk bahagia dan kekal bahagia..
Jangan tunggu...!

Bahagia tak datang kepada mereka yang sentiasa tidur dan asyik selesa..
Kebahagiaan adalah reward yang kau perlu cari dan kejar semampunya..!

Happy Birthday To Me
Terima kasih untuk hadiah paling berharga ini Tuhan
Terima kasih kerana beri aku kesempatan untuk sedar dan bangkit semula.
Terima kasih Tuhan..

:)



...

Tak Akan Sehancur Ini

Akhirnya malam tadi aku pecah berderai juga. Basah-basah bantal menangis. Ngilunya hati ni Ya Allah.. tak terluah dengan kata-kata. Sakit betul kalau bab kecewa ni. Semalam tak mampu lelapkan mata. Segala kenangan, sakit perit, ketawa dan gaduh manja kami berputar-putar macam slide power point. Sudahnya mata bengkak macam kena gigit tebuan. Dalam kereta sepanjang ke pejabat, aku menangis lagi. Sayu sangat kenapa entah. Lagi aku tahan, lagi melimpah-limpah airmata. Sampai pejabat kena touch-up balik muka dengan bedak. Tapi mata still bengkak. Lantak lah. Bengkak di mata orang nampak, bengkak di hati hanya Tuhan yang tahu.

Aku teringat arwah Ayah.
Saat-saat tengah rapuh macam ni memang akan teringat arwah Ayah. Dulu ada dia untuk aku gantungkan kekuatan. Tengok raut wajah dia, jadikan aku kuat dan berani. Sejak dia bersemadi di sisiNya, aku rindu kekuatan tu. Aku jadi sangat lemah dan mudah tewas dengan airmata. Mana Ain yang keras hati dulu...? Entah..........

Banyak dah aku lukakan dan kecewakan arwah Ayah. Selalunya keputusan-keputusan besar dalam hidup aku, mesti keputusan yang Ayah tak berapa suka tapi aku buat juga. Ayah bagi pula tu aku ikut kata hati dan buat keputusan sendiri walaupun Ayah mungkin dah tahu keputusan tu tak baik untuk aku dan aku akan menyesal satu hari nanti. Atau mungkin Ayah memang mahu aku belajar daripada kesilapan demi kesilapan. Supaya aku cepat dewasa dan matang.

Ayah, Ain rindu Ayah.. sangat rindu..!
Kalau lah Ayah masih ada, adakah Ayah akan menangis bersama Ain...?
Ain buat silap lagi.. Ain bakal kecewakan Ayah sekali lagi.
Bolehkah Ayah maafkan Ain dan terus sayangkan Ain macam selalu..?
Ayah, kalau lah Ayah masih ada... Ain tak akan jadi sehancur ini...

:'(


Aku Sedang Bertahan

Hari ini aku bangun pagi dalam perasaan paling tak tahu nak aku gambarkan macam mana. Sepanjang malam aku tidak mampu tidur lena kerana satu hal yang mengejutkan aku hingga aku tak mampu bertenang dan bernafas seperti biasa. Rasanya sakit menyucuk tangkai jantung. Tapi aku tidak menangis. Aku tidak berasa apa-apa. Tidak sedih, tidak marah, tidak kecewa. Tidak semua..! Hingga pagi aku masih memikirkan mengapa dan bagaimana -- seterusnya apa..? 

Apa aku perlu buat selepas mengetahui hal itu..?

Aku cenderung untuk menyalahkan diri sendiri bila berlaku sesuatu hal yang tidak disangka-sangka. Aku akan ingat balik semua kesilapan dan kecuaian yang aku pernah lakukan hingga mengakibatkan semua ini berlaku. Aku bersedih kerana aku sedar, aku terlalu banyak silap. Apakah ini hukuman daripada Allah atau sekadar peringatan kecil untuk aku bangkit dan berubah..?

Bertambah sakit kepala aku memikirkan mengapa aku harus menghadapi ujian ini.. mengapa aku..? Ustaz selalu ingatkan, bila Allah menguji hambaNya pasti sesuai dengan keupayaan hambaNya itu. Allah Maha Mengetahui. Maka, kuatkah aku menghadapi semua ini..? Mungkin kerana aku sudah cukup kuat jadi aku tidak menangis malam tadi. Aku mampu hadapi ujian ini. Aku mampu. Aku kuat. Tapi kata-kata itu hanyalah manis dituturkan di bibir sedangkan di dalam hati hanya aku yang tahu betapa rapuhnya aku saat ini.

Mengapa aku tidak menangis..? Sedangkan aku rasa aku patut menangis. Aku patut berasa sedih, rasa kecewa, rasa dikhianati dan rasa di dustai. Tapi aku tidak merasakan itu semua. Aku terlalu blurr sejak pagi tadi sampai satu tahap jadi marah pula kepada diri sendiri, kenapa aku tak nangis ni..? Selalunya bila aku 'sakit' di dalam hati atau jiwa aku berasa dilukai, aku akn menangis semahunya. Lepas nangis, rasa lega. Rasa lepas. 

Tapi sekarang aku tak menangis. Jadi semua perasaan yang aku rasa (jika ada) sedang bergelodak dalam diri aku tanpa dapat aku lepaskan. Aku benci rasa tu. Rasa tak dapat nak lepaskan apa yang aku rasa. Lepas tu kena berpura-pura dan berlagak macam biasa seperti tiada apa-apa berlaku. Shit..!

Sejak dari pagi tadi aku sibuk berteka-teki dalam hati. Apakah terlalu awal untuk aku menganalisa mengapa dan bagaiman hal ini terjadi..? Atau adakah aku sebenarnya sudah terlewat. Benar-benar terlewat hingga semuanya sudah menjadi bubur dan tidak mampu diselamatkan lagi...? Tiba-tiba datang rasa takut yang menghantui. Apakah sebenarnya yang Allah ingin sampaikan kepada aku..?

Apa..?

Aku mohon kekuatan untuk beberapa jam lagi. Aku perlu bertahan dulu. Sekurang-kurangnya itu jalan paling selamat yang mampu aku fikirkan buat masa ni. Aku tak boleh meletup sekarang kerana masanya belum sesuai. Aku sudah susan perancangan pendek. Aku harap menjadi. Kalau tidak menjadi pun, aku perlu teruskan juga sebab aku tak ada plan B. Aku tak mampu fikirkan apa yang lebih baik daripada bertahan.

Semoga kuat aku bertahan.
Semoga masih ada ruang untuk aku selepas semua yang berlaku ini.
Allah ada..! Allah ada..!


.

Fitoor ~ Cinta Antara Dua Darjat

Lebih sebulan blog terabai. Tak tahu apa yang aku sibukkan. Sebenarnya masa berlalu begitu sahaja, tak ada yang terisi dengan hal-hal istimewa selain beberapa berita gembira yang silih berganti sejak seminggu dua ni. Pendek kata, mood aku baik sekarang ni. Hati berbunga-bunga dan perasaan penuh dengan bahagia. Walaupun berita baik tu untuk orang tersayang sahaja, tapi aku yang bahagia lebih. Entahlah. Kebahagiaan dia, kebahagiaan mutlak untuk aku. 

Sedangkan diri aku sendiri, tak ada apa-apa yang baru. Berita gembira daripada aku pun belum kunjung tiba. Setia menunggu. Apa entah yang aku tunggu. 

Sempena hari jadi Mera Jaan hari ni (16 Nov) aku dedikasikan entry ni untuk dia. Untuk yang belum tahu, Mera Jaan tu maksudnya My Love. Dan selain Shah Rukh Khan, ada seorang lagi Mera Jaan aku iaitu Aditya Roy Kapur. Hero Bollywood yang masih baru. Filem dia belum ada yang popular sangat pun jadi aku tak terkejut kalau ramai peminat filem Bollywood masih belum kenal dia. Tak apa take your time..! :)

Fitoor ~ Obsession , Passion

Filem Fitoor ni release pada Februari 2016 tapi aku baru sempat menonton filem ni beberapa minggu lepas. Fitoor bermaksud Passion atau Obsession dan filem ni adalah adaptasi daripada sebuah novel Inggeris bertajuk Great Expectation tulisan Charles Dicksens. Bagi penggemar novel Inggeris mungkin tahu atau pernah dengar tajuk novel ni. Tapi aku tak tahu, jadi waktu mula tonton filem ni expectation aku agak tinggi. 

Aku boleh bayangkan Fitoor ni filem agak berat, slow dan ala-ala artistik. Aku dah bersedia kalau-kalau mengantuk awal sepanjang menonton filem ni. Tapi nampaknya tak ada yang membuatkan aku menguap pun. Cuma kalau kau jenis yang cepat boring atau tak minat filem-filem slow-melo mungkin kau akan rasa filem ni too boring.

Boleh baca sinopsis Fitoor DI SINI




Paling mengujakan aku filem ni shooting di Kashmir maka untuk sekian kali, entah berapa juta kali hati aku pun terpanggil-panggil la nak pergi Kashmir. Puas dah pujuk Pokchik ajak bercuti ke sana. Jawapan dia positif tapi entah bila betul-betul nak ke sana. Rasa macam nak pergi sangat dah, tapi ada je yang menghalang. So, sepanjang menonton Fitoor aku sambung berangan-angan dapat ke sana. InsyaAllah satu hari nanti.

Cinta Antara Dua Darjat


Overall jalan cerita Fitoor ni agak klise sebenarnya sebab ia kisah cinta antara dua darjat. Yang hero orang miskin, yang heroin orang bangsawan. Noor (lakonan Aditya Roy) digambarkan sebagai anak yatim piatu yang miskin. Dia tinggal dengan kakak dan abang iparnya. Noor ni suka melukis dan buat barang-barang art macam ukiran kayu, arca besi dan sebagainya. Satu hari Noor ikut abang iparnya pergi betulkan bumbung rumah Begum (lakonan Tabu). Begum ni orang kaya dan keturunan bangsawan yang hidup dalam tragedi. Begum ni ada seorang anak perempuan yang cantik dan dibesarkan dengan penuh disiplin macam seorang puteri raja, namanya Firdous (lakonan Katrina Kaif).


Bagaimana kisah cinta mereka bermula dan cabaran serta halangan dalam percintaan mereka, korang kena tonton sendiri filem ni. Apa yang boleh aku katakan, banyak juga twist dalam filem ni yang buat penonton terkejut tapi dalam masa sama teruja. Terutama kisah silam Begum dan kenapa Begum suka pada Noor tapi menghalang cinta Noor dan Firdous. Selain tu dihujung cerita penonton akan diberitahu tentang siapa Firdous yang sebenar. Aku suka dua part ni.

Di awal filem juga, ada watak seorang pelampau politik (terrorist) lakonan Ajay Devgan. Watak dia cuma muncul di awal dengan di akhir filem. Apa kaitan Ajay Devgan ni dengan Noor korang kena tonton sendirilah. Bagi aku, watak Ajay ni tak perlu pun tapi mungkin pengarah dan penulis nak bagi elemen suspens tu jadi diwujudkan watak ni. Lagipun Kashmir kalau tak ada watak pejuang politik jadi macam tak lengkap. Dah sinonim sangat. Korang jangan risau, dalam filem ni tak ada aksi ganas perang-perang semua. Tak ada..!

Tabu as Begum

Dari segi lakonan, bagi aku paling menyerlah lakonan Tabu sebagai Begum. Memang hidup dan menjadi. Awal-awal lagi aku dah rasa Begum ni sangat misteri dan mesti ada satu rahsia tentang Begum ni. Jadi masa filem ni 'buka kisah lama' hidup Begum, barulah kita semakin memahami kenapa dan bagaimana Begum boleh jadi ala-ala psiko macam tu. 

Kalau tak silap aku, watak Begum pada awalnya dilakonkan oleh Rekha tapi lepas beberapa scene pengarah tukarkan dengan Tabu. Aku tak pasti kenapa. Tapi tak apa lah sebab Tabu sangat cemerlang dalam filem ni. Pelakon berpengalaman lah katakan.

Watak Begum masa muda pula dilakonkan oleh Aditi Rao. Cantik budak ni. Aku suka mata dia dan keseluruhan rupa dia sangat klasik. Aku mula-mula kenal Aditi Rao ni dalam filem Wazir, tapi lepas tengok lakonan dia dalam Fitoor aku makin suka pada dia walaupun dia tak banyak dialog pun dalam Fitoor.. hehehehehe. 

Aditi Rao as Young Begum

Lakonan Aditya Roy Kapur dengan Katrina Kaif bagi aku kurang menyengat. Aku tak nampak keserasian antara mereka selain babak-babak romance dan dalam klip lagu. Mungkin filem ni terlalu berat untuk dua orang pelakon baru yang masih 'kosong'. Kalau naskhah ni diberikan kepada pelakon yang lebih berpengalaman, aku percaya hasilnya lebih mantap.

Aku memang selama ni tak berapa minat lakonan Katrina Kaif jadi maafkan aku kalau aku sedikit bias.. hahahahaa..! Tapi walaupun aku minat gila kat Aditya Roy, aku tak rasa nak puji dia melambung-lambung pun sebab lakonan dia dalam Fitoor sedikit kureeeeennggg berkesan bagi aku. Selain mainan mata berkaca-kaca tu, susuk tubuh Aditya yang lebih maskulin sahaja yang buat aku mampu tonton filem ni sampai habis.. :)

Kekuatan filem ni kepada skrip dan cinematography.. lakonan dan susunan cerita tak berapa memuaskan. Penonton rasa tertanya-tanya tapi tak lama, jawapan cepat diberikan seolah-olah takut penonton tak mampu faham muslihat jalan cerita filem ni. Kecewa sedikit di situ sebab aku suka filem yang boleh drag perhatian penonton dan klimaks yang betul-betul mengejutkan. Baru gempak..!

Pashmina ~ love both of them dalam lagu ni

Cinta antara dua darjat ni masih dan akan terus wujud dalam dunia ni. Pelik kan..? Tapi begitulah hakikatnya, darjat bukan sahaja soal harta dan kedudukan keluarga tapi juga taraf pendidikan, jenis pekerjaan sampailah lokasi rumah mak ayah. Cinta antara dua darjat boleh menjadikan cinta tu semakin kuat atau semakin hancur berderai. Dalam perjuangan cinta antara dua darjat ni, sebenarnya mereka perlukan lebih daripada CINTA semata-mata.

Noor dan Fitoor tidak saling mencintai kerana kebetulan tapi kerana telah ditakdirkan. Walaupun Firdous kuat menafikan tapi akhirnya cinta Noor lebih kuat untuk dilupakan apatah lagi dinafikan. Kalau aku jadi Firdous dah lama rebah dalam pelukan Noor, peduli apa aku dengan pangkat dan nama. Cinta kan segala-galanya...! hahahahahaa.. dah la Noor handsome, romantik, deep, setia pula tu... :p

Untuk pengemar filem romantik romance, boleh cuba tonton Fitoor.
Daripada 5 bintang, aku bagi 3 bintang je lah.. :)


.

Aku BELUM Bersedia.

Orang pesan, hari Isnin pergi kerja JANGAN pakai color biru.. nanti Monday Blues.. Ehh, peduli apa aku..! Nak pakai color biru jugaaaaakkkk.. sebab aku suka color biru dan aku rasa hari ni nak pakai color biru.. so, pakai je lah kan.. Aku tak pernah rasa mood aku dipengaruhi  oleh color baju yang aku pakai malah mood aku lebih mudah berubah kerana keadaan sekeliling yang tak disangka-sangka contohnya pagi tadi sepanjang memandu 80% aku terpaksa sepetkan mata.

Matahari memancar bukan main cantik depan mata, aku tak boleh nak buka mata macam biasa. Punya pedih menahan pancaran sang mentari sampai tubik airmato. Sang radio pula putar lagu Ramalan Ku Benar Belaka (Umberella), makin lebat airmata aku. Nape entah..! Waktu memandu memang waktu paling syok buat throwback dalam kepala.. lepas tu cakap sorang2.. senyum tiba2.. paling selalu, nangis tersedu-sedu la.. drama sangat.. huhhh..! lepas ni terpaksa la pasang tinted cermin yang lebih gelap.. malu kat orang sebelah menyebelah.. :p

Entry yang lepas pasal mimpi mengandung tu, ramai pula bagi feedback kat emel.. (kenapa tak nak komen kat entry tu eh..? Anonymous pun boleh komen kat blog aku kann.. hehehehee..) Ada yang emel aku tanya mimpi aku yang betul-betul macam mana sebenarnya. Sebab kalau aku mimpi tengah menyusukan bayi, itu tanda-tanda ada gangguan jin dalam badan. Siap suruh aku pergi berubat dengan Ustaz. Ada juga yang emel tu nasihatkan aku jangan fikir benda sedih-sedih.. jangan rasa down.. semua tu rezeki.. jangan stress.. sebab kalau stress nanti lagi susah nak pregnant.. Paling tak boleh blah, ada juga dua tiga orang yang emel aku sebab nak promote 'supplement senang mengandung' yang depa jual... siap bagi harga promosi okehh... hahahahahaa..! bijak sangat marketing plan kamu ye.. tahniah..! tapi sorry aku tak berminat buat masa ni..

Ok.

Terima kasih untuk semua feedback kalian sama ada di entry tu atau melalui emel. Walaupun kita tak kenal (sebab tak pernah jumpa each other) tapi aku hargai sangat-sangat keprihatinan korang. Serius..! korang memang baik dan caring sangat. Aku bersyukur sebab ada kalian yang always support aku walaupun secara tak nampak macam ni. Aku hargai sangat tau. Thanks again and again.. :) 

Aku tak rasa emel-emel tu annoying atau mengganggu aku pun (termasuk yang jual produk tu), cuma aku rasa terpanggil nak jelaskan perasaan aku sekarang ni macam mana yang sebenarnya. Well, aku tak sedih.. sungguh..! mimpi tu tak buat aku jadi sedih atau murung atau bad mood ke apa. Aku ok. Alhamdulillah. Aku share mimpi tu dekat entry sebab aku nak mimpi tu terakam dalam ingatan aku. Manalah tahu satu hari nanti, bila aku betul-betul dah mengandung masa tu mungkin bila aku baca balik entry tu ia akan jadi sesuatu yang manis untuk aku kenang. Mungkin waktu tu nanti aku akan tersenyum kesyukuran.. kan..? siapa tahu..

Bab buat rawatan dengan Ustaz tu, aku dah pergi Darul Shifaa.. alhamdulillah, kami suami isteri 'bebas gangguan'.. Ustaz tu cakap lah.. aku tawakal je. Aku memang ada terbaca juga bab mimpi menyusukan bayi tu. InsyaAllah, doakan aku dengan Pokchik tak ada masalah gangguan macam tu lah ye. Bab jangan stress tu, serius aku tak stress la.. jangan la lebih risau daripada aku punya risau.. hahahahaha.. aku chill je.. aku ok.. (berapa kali dah bagitahu ni).. hiksss...

Walaupun ada yang kata aku sekarang tengah 'sangat fragile' tapi tak ada lah aku rapuh sangat macam tu. Aku masih boleh tengok gambar2 baby sambil senyum, aku masih boleh dengar berita kawan2 atau saudara-mara baru lepas bersalin and tengok gambar baby mereka.. aku happy je. Tak ada lah rasa terluka ke apa. Aku rasa okey je. Aku juga masih boleh berbual pasal pregnancy, pasal susahnya bersalin, pasal seronoknya dapat baby, pasal peningnya buat persiapan sambut baby, aku masih boleh..! dont worry.. :)

Cuma satu je, aku tak suka soalan "Ko tak pergi check ke..?"

Aku lemah betul nak jawab soalan tu. Sebab soalan tu berat sangat la untuk aku jawab. Selalunya aku akan jawab "belum lagi.. nanti lah, tak berani". Sebenarnya 'tak berani' tu alasan je, hakikatnya aku tak tahu nak jawab apa. Aku dalam frasa TAK RASA nak pergi buat check ok. Tak ada rasa..! faham tak..? ermmm.. benda-benda macam ni bukan macam kau demam selsema, terus sarung instant shawl, start kereta, pergi jumpa doktor... lepas lima enam minit dapat ubat, dapat m.c. lepas tu balik rumah golek-golek depan tv..  bukan..!!

Bab-bab nak check masalah 'tak boleh mengandung' ni perlukan persiapan mental dan emosi yang sangat luar biasa. Dan nawaitu kita sebelum pergi jumpa doktor tu pun penting. Selain tu, persiapan selepas kena check tu pun kena fikir juga. Ingat senang ke..? Ingat lepas dengar penjelasan doktor tentang apa 'masalah sebenar' kau tu, kau akan boleh tidur lena macam biasa ke...? Tak semestinya beb... tak semestinya.. Sebab tu aku kata, persiapan mental dan emosi tu SANGAT penting..

Aku belum bersedia. Tu je aku nak bagitahu.
Dah jangan tanya bebanyak.

Aku tahu ada sesetengah orang memang 'mesra' doktor. Sikit-sikit jumpa doktor. Apa-apa rujuk doktor. Rasa pening-pening nak pitam sikit -- pergi jumpa doktor. Batuk-batuk manja sikit -- pergi jumpa doktor. Rasa sakit kat celah anu -- pergi jumpa doktor. Kalau doktor suruh baring lepas tu kangkang kaki sebab doktor nak check kat bahagian anu tu, dengan slumber boleh je kau mengangkang. Rasa terlalu biasa di'check' dan di'scan' seluruh badan tu yang tak ada pada aku. Bagi aku benda-benda tu semua asing dan sangat tak selesa. Sangat..!

Aku bukan jenis 'mesra' doktor.
Aku tak suka perasaan kena jumpa doktor tu walau doktor handsome tahap Aditya Roy Kapur sekali pun. Aku tak suka doktor. Sekian. Jangan tanya dah.

Aku ingatkan bagi yang lupa. Aku kahwin dengan duda anak dua. Secara logiknya, suami aku nampak macam tak ada masalah la kan..? Jadi masalahnya kat mana..? ya, sila pandang aku. Suami aku walaupun nampak cool, tapi hakikatnya dia sejenis yang tak cool langsung bila berdepan dengan masalah. Boleh faham tak..? Suami aku sejenis yang panik tak tentu pasal sampai aku yang mula-mula cool pun boleh jadi stress sebab tak tahan tengok dia punya panik. Entah apa-apa entah. Satu hal lagi, suami aku walaupun nampak matang tapi dia tak berapa pandai bab pengurusan stress. Dia kalau stress tentang sesuatu, dia boleh jadi murung semurung-murungnya sampai tak lalu makan, tidur pun mengigau, tak nak bercakap, tak nak keluar jumpa orang. Ya, suami aku macam tu orangnya.

Jadi kalau tanya lagi kenapa aku tak pergi check dengan doktor.
Jawapannya ; aku belum bersedia. BELUM. 
Aku kena fikir pasal diri sendiri, pasal suami aku yang cepat panik, pasal sebelum-semasa-dan-selepas jumpa doktor serta impaknya. Aku kena bersedia untuk tenangkan dua manusia, pujuk dua manusia tapi aku kena handle apa jua situasinya sorang-sorang. Jadi, aku belum bersedia.

Aku tahu masanya akan tiba juga satu hari nanti. Sampai bila nak rasa belum bersedia je kan. Satu hari nanti kena serah diri juga depan doktor. Sebagai hamba Allah ni, selain berdoa kita kena juga berusaha lepas tu barulah tawakal. Aku faham tu. Cuma aku harap masa tu ditangguhkan dulu. Aku masih belum puas berdoa dan merintih pada Dia yang Esa. Bab jumpa doktor tu nanti la. Satu saat nanti aku pergi juga. Jika betul-betul perlu. Buat masa ni, mohon sama-sama doakan aku. Doakan aku cepat 'lekat' jadi aku tak perlu jumpa doktor untuk hal yang aku tak selesa tu.

Jumpa doktor tiap-tiap bulan untuk tengok baby dalam rahim aku, yang tu aku suka..! 

:)



.

Masa Kita Bersama Akan Tiba

Malam tadi aku mimpi buat pregnancy test sendiri dan keputusannya ; POSITIVE ..!! airmata aku menitis satu-satu dan masa seolah-olah freeze untuk 10 minit. Bahagianya Ya Allah..! Perasaan yang tak boleh aku nak describe macam mana punya happy walau ini bukan kali pertama aku mimpi benda yang sama, tapi kan perasaan bahagia tu sangat meluap-luap macam kali pertama..! Bahagianya tu.. ya ampunnnn.. tak nak tersedar rasanya.. biar mimpi tu panjaaaaaaaannnngggg sampai bila-bila..

Mungkin korang akan kata alahh, baru tengok dua jalur merah kat pregnancy test je.. tu pun nak excited lebih..! Mungkin kecil sangat hal ni kepada korang, tapi sangat besar bagi aku. Korang tak faham tak apa, tak ada siapa nak salahkan sesiapa pun. Tapi bagi yang faham atau cuba untuk faham, aku nak bagitahu yang mimpi sesaat tu sangat membahagiakan aku. Sangat..!

Bila tersedar tu, airmata aku masih mengalir. Hangat.
Aku kesat airmata dan kelip-kelipkan mata beberapa kali sambil senyum lebar sorang-sorang. Of course benda-benda macam ni aku tak boleh share dengan Pokchik. Tak tahu lah kenapa aku tak pernah rasa nak share mimpi-mimpi 'bitter sweet' macam ni dengan Pokchik, mungkin kerana aku tak nak dia rasa benda yang sama aku rasa saat tu. Bahagia tapi pedih..! Menyucuk sampai ke dasar hati.

Hanya yang pernah melaluinya sahaja faham.
Dan hanya seorang isteri yang dah 6 tahun kahwin tapi sekali pun tak pernah 'lekat' sahaja yang faham..! Allah.. sampai saat taip entry ni pun, hati aku masih pedih.

Aku tak tahu berapa besar dan berapa lama lagi ujian Tuhan kepada aku ini dan aku tak tahu apa hikmah yang sedang menanti aku di hujung sana. Aku redha. Aku tak pernah berhenti berharap dan berdoa kepada Tuhan mudah-mudahan aku kuat dan terus kuat menghadapi ujian ini. Aku takut kepada putus asa atau buruk sangka. Minta jauhlah daripada semua sifat-sifat tu. Aku tahu Allah Maha Pengasih, Allah sayang hamba-hambaNya dan aku bukan satu-satunya hamba yang sedang diuji dengan ujian sebesar ini. 

Aku juga tahu Allah Maha Mendengar. Aku berdoa dan terus berdoa, kerana Allah sentiasa mendengar. Satu hari nanti Allah akan jawab doa-doa aku ni, aku pasti. Aku harap siapapun di luar sana yang sedang 'menduduki' ujian yang sama dengan aku, agar terus kuat dan teruskan berdoa kepada Allah. Minta dan adu kepadaNya semuanya..! Kita sama, ujian kita sama. Semoga kita saling memberi semangat dan saling menguatkan. InsyaAllah segalanya akan 'terbayar' jua satu hari nanti. Aamiin.. *senyum walaupun pahit*

Aku bangun dan kucup dahi Pokchik
Dalam hati, aku harap Pokchik juga sedang kuat mendepani ujian ini malah aku harap dia lebih kuat daripada aku dan tak pernah putus asa dengan aku. Walau dia boleh pilih untuk 'keluar' daripada ujian ini, tapi aku harap dia stay dan terus stay dengan aku di sini sampai bila-bila.

Allah, pinjamkan aku kekuatanMu.

Baby, sabar ya.. masa kita 'bersama' akan tiba nanti.
Ummi sentiasa menantikan kehadiran kamu. Sentiasa.. :)





.

Kelly Clarkson - Piece By Piece


Tiba-tiba terjumpa video ni di Youtube dan first time dengar je aku dah berjurai airmata. Terus search lirik lagu ni dan dengar versi asal. Aku lebih suka versi yang slow macam ni daripada versi asal yang agak rancak. Korang boleh google la lirik lagu ni kalau korang berkehendak ye. Aku malas nak tepek kat sini.

Khabarnya lagu ni ditulis untuk ayah Kelly Clarkson sendiri yang telah meninggalkan dia dan ibunya sejak dia kecil. Dan ini bukan lagu pertama yang Kelly dedikasikan kepada ayahnya. Siapa yang ikuti perkembangan kerjaya seni Kelly tentu sedar, betapa dalamnya perasaan dan 'dendam' Kelly kepada ayahnya tapi dia turning benda tu jadi sesuatu yang positif. Malah lagu-lagu Kelly terjual bermillion dollar sejak Kelly memenangi American Idol Musim Pertama. Syabas..!!

Moral of the story..

1.  Walau macam mana jahanam pun hidup anda, tukar ia kepada sesuatu yang boleh memberikan kau DUIT.. sama ada tulis lagu, tulis buku, create video viral, filemkan atau dramakan atau teaterkan kisah itu...!

2.  Jangan hancurkan perasaan perempuan terutama ANAK PEREMPUAN kamu sendiri, kerana kamu tak akan tahu sedalam mana luka yang telah kamu tanamkan di dalam hati mereka. Sampai akhir hayat dendam tu tak akan terlunas.

3.  Jadilah lelaki sejati yang bertanggungjawab di atas apa jua yang dipertanggungjawabkan kepada kamu walaupun ia bukan hal yang besar. Memang tidak mudah untuk memikul tanggungjawab itu tetapi kamu tidak dicipta untuk jadi seorang LELAKI kalau kamu 'lembik'....!!

Bagi aku, segarang mana pun ayah aku dulu tetap aku bangga kerana mempunyai ayah seperti beliau. Ayah menjaga dan melindungi kami dengan caranya sendiri. Walaupun aku tak pernah berani nak manja-manja atau bergurau-senda dengan ayah aku macam anak-anak orang lain dengan ayah mereka, tapi aku tahu dan sentiasa sedar kasih sayang ayah kepada kami tak pernah berkurang. Satu hal yang aku paling respect, ayah tak pernah naik tangan dengan mak. Macam mana dia mengamuk pun, dia tak pernah pukul mak waima acah-acah nak pukul pun. Ayah sendiri paling benci lelaki yang suka pukul perempuan atau senang-senang naik tangan ni. No respect at all...!!

Aku tak boleh imagine perasaan anak-anak yang ditakdirkan dapat bapa yang tak guna atau jahat macam dalam filem-filem 'seram' tu. Bapa yang rogol anak, bapa abaikan anak, bapa main kayu tiga dengan perempuan lain, bapa yang hisap dadah, bapa yang kaki dangdut sampai lupa anak bini, bapa yang liat solat, bapa yang mencuri menyamun atau merompak, bapa yang malas tak nak kerja, bapa yang kena queen control dek isteri muda.. dan sebagainya..!

Besar ujian tu, aku boleh faham tapi aku tak rasa aku mampu hadapinya.
Allah Maha Tahu kan, jadi Allah bagi aku ayah yang baik. Alhamdulillah.

Aku doakan siapapun yang diuji dengan perangai bapa yang macam 'tuuuuuttttt...' tu semoga tabah dan kuat menghadapi masa depan dan kehidupan. Jangan benci diri sendiri hanya kerana perangai bapa atau ibu kamu yang macam taik. Ingat tu. Kamu tak salah dan bukan kerana kamu mereka jadi macam tu. Allah beri ujian tu tentu ada hikmahnya. Jadi stay strong okey..! Semoga kamu dapat menjadi anak yang soleh solehah dan di akhirat kelak mungkin kamu dapat menjadi asbab kepada ibu dan bapa kamu diizinkan Allah untuk masuk syurga. Aamiin.. 

:(


*lepas ulang-ulang dengar lagu ni, tiba-tiba aku jadi murung*


.


Pura-Pura Sempurna

Jujurnya aku kasihan dengan manusia yang hidup pura-pura sempurna ni. Bila dia terlalu mencuba untuk MEMBUKTIKAN hidup dia terbaik, tersusun dan super-perfect sedangkan aku tahu di sebaliknya, hidup dia sangat sedehhhh...! Aku rasa nak pergi peluk dia dan usap belakang dia perlahan-lahan sambil kata..

"Its okey beb..!" 

Kalian pernah jumpa tak manusia yang 'terlalu mencuba' macam ni..? Manusia yang suka nak menonjol tapi tak nak pikul tanggungjawab. Manusia yang nak kan perhatian, tapi bila dah dapat perhatian buat-buat menolak. Manusia yang selalu kata dia okey, tapi tingkah-laku dia langsung tak menampakkan dia okey. Manusia yang nampak macam tahu semua benda.. semua..! tapi end up dia tak tahu apa benda pun sebenarnya. Tin kosong..? Aku tak tahu lah sesuai tak simpulan bahasa tu tapi lebih kurang macam tu lah. Tin kosong. Bunyi je bising tapi dalamnya kosong. Zero..! Yelek..! 

Bila datang sakit mental aku ni, serius aku memang tak boleh blah dengan manusia macam ni. Rasa nak tampar..! Sebab aku tak tahan tengok dia punya lakonan yang super poyo yang aku pun tak faham dia nak tunjuk kat siapa sebenarnya. Kalau datang sakit mental aku ni juga, aku rasa nak sound je dia depan-depan atau komen je pedas-pedas kat status facebook dia supaya dia sedar yang sikap dia tu annoying dan biar kawan-kawan dia sedar juga yang perangai sebenar dia BUKAN macam status-status facebook dia yang suci tu.

Itu kalau datang gila aku la..!

Tapi setakat hari ni aku masih mampu tahan kebengangan aku ni sebab aku hormat airmuka dan maruah dia. Nak malukan orang depan public ni sooooooo kanak-kanak punya perangai kan. Lagipun aku tak rasa manusia macam ni boleh terima kalau orang tegur dia depan-depan. Dia hidup dalam denial dan biar dah kantoi terang-terang pun dia tetap akan berusaha bela diri dan cakap diri dia betul dan dia TAK PERNAH berpura-pura.. bullshit..!! hahahahaha.. mamposss la kau situ..!

Paling aku bengang dengan orang macam ni bila dia start cakap pasal semua salah dan ketidaksempurnaan orang lain. Bab mengata orang tu, mengata orang ni, orang tu salah, orang ni tak pandai, orang tu jahat, orang ni tak professional... ohh..! dia memang juara. Sampai kau yang mendengar ni akan percaya orang yang dicakapkan tu memang betul-betul punya celaka. Tapi bagi aku yang memang dah tahu perangai dia, sorry.. aku tak akan terjebak dalam perangkap dia lah. Dia nak ajak aku sekali kutuk si polan si polan, memang aku tak layan lah ye. Kau nak kutuk orang, kutuk la sorang-sorang. Lagipun aku tengok orang yang kau kutuk tu tak ada lah teruk sangat macam yang kau cerita malah kalau teruk sangat pun perangai dia, kau apa kurangnya...? haiiihhhh...

Baru-baru ni (sejak tiga empat bulan) ni aku dah ambil langkah 'abaikan' je manusia pura-pura sempurna ni..! Ada masa mood aku baik, time aku tak gila tu.. kadang-kadang aku layankan juga la dia punya cerita. Saje galakkan lagi dia bercerita dan bersandiwara sebab nak tengok jauh mana dia boleh hidupkan watak poyo dia tu. Seronok juga layan manusia hidup dalam penafian ni.. hahahahaha..! Dalam hati hanya Tuhan yang tahu berapa banyak aku punya istighfar... 

*sambil kepal penumbuk.. haihhh.. lebam juga mata budak ni jap lagi..!*
*acah-acah terror sangat nak tumbuk orang pun.. hahahahaa..*

Petang ni dia buat lagi perangai Prof Serba Tahu dia tu.. sakit betul hati aku sebab dia punya 'serba tahu' tu bukan nak tolong selesaikan masalah aku. Pandai cakap je, buat tak nak.. blahhh arr kau..!! Lepas tu cakap kuat biar semua orang dengar.. seolah-olah masalah aku tu 'kecik' je.. macam simple sangat la.. kalau dia yang handle, sekejap boleh settle.. tapi bila aku buat-buat bodohkan diri tanya dia macam mana nak selesaikan, perlahan je dia jawab..

"errmmm.. susah juga ek benda ni.."

ko rasa...?? haiiihhh... nak je aku azankan telinga kiri kanan dia 44 kali berturut-turut. Lain kali jangan perkecilkan masalah orang. Kalau kau tak dapat bantu, mohon diam. Bukan bising-bising-pung-pang-pung-pang lepas tu bila aku minta tolong kau selesaikan rupa-rupanya kau pun tak tahu.. grgrgrgrrr...!! memang sakit betul hati tadi, tapi aku tahan la.. hari Jumaat penuh barakah kan.. tak nak la aku berdarahkan hidung anak orang walaupun penumbuk aku dah ringan sangat tadi.

huhh...! nasib baik ada blog.
ehh.. nasib baik ada followers... hahahahaha.. :p

ok baiii.. nak jemput Pokchik balik dari Cameron Highland.. dah 5 hari tak jumpa Pokchik.. rinduuuuu weiii.. hehehehehee.. :)



.

Hak Eksklusif

Dalam sesebuah perhubungan, rasa eksklusif tu mesti ada. Kalau tak ada, mesti wujudkan. Supaya daripada rasa eksklusif ni munculnya rasa istimewa, rasa memiliki, rasa menghormati dan seterusnya akan menyedarkan kita tentang had dan batas-batas yang kita perlu jaga bila dah ada pasangan terutama pasangan yang sah. Senang cakapnya, kalau dah bersuami buat cara dah bersuami. Bukan bermakna kita perlu tukar cara hidup 100% tapi tukar mana yang perlu sahaja lah. Contoh paling mudah ; selfie

(siapa faham, angkat tangan say I..) 

Bagi yang suami begitu juga, kalau dah beristeri buat cara dah beristeri. Nak keluar lepak dengan kawan-kawan tengok bola kat mamak boleh, tapi beringat dan berpada-pada lah. Jangan biar isteri dan anak di rumah ditinggalkan kesunyian macam orang kurang kasih sayang. Simple kan.

Kena bagi hak eksklusif ni kepada pasangan kita supaya dia rasa dihargai. Bagi seorang isteri, seluruh tubuh dan setiap inchi tubuh kita ini adalah hak eksklusif suami kita maka jangan suka-suka dedahkan kepada umum. Itu lah konsep aurat bagi seorang muslimah, bukan asal pakai tudung dah kira tutup aurat. Faham kan..?

Bagi seorang suami pun, bagi hak eksklusif tu kepada isteri walaupun kamu ada lebih daripada seorang isteri. Bila berkawan dengan perempuan bukan isteri kamu, jaga batas pergaulan tu. Jangan berlebih-lebih caring perempuan yang ajnabi dengan kamu walaupun dengan niat yang ikhlas nak membantu. Hormat perasaan isteri-isteri kamu, jangan mengeluarkan kata-kata yang mengguris hati mereka walaupun dengan nada bergurau.

(banyak pula 'walaupun' dalam entri kali ni)

Kalau ada apa-apa berita, bagitahu pasangan kamu dahulu..! Bukan canang cerita satu dunia dan orang terakhir yang tahu perkara tu adalah pasangan kamu sendiri. Mana eksklusif nya mereka dalam hidup kamu..? Kalau ada masalah pun minta tolong daripada pasangan kamu dahulu walaupun kamu tahu mungkin pasangan tu tak dapat bantu selesaikan masalah kamu, tapi bagitahu dia dahulu..! Jangan sorok daripada dia konon tak nak buat dia risau tapi at the end dia tahu juga dan berganda-ganda lah kecewanya hati dia. Faham tak..?

Perkahwinan adalah perkongsian.
Kita berkongsi apa sahaja daripada hal yang baik hingga hal terburuk. Daripada sihat sampai sakit, sama-sama melaluinya. Bukan berkahwin tapi macam hidup sorang-sorang..! Pergi makan dengan member, tengok tv sanggup pergi mamak, rasa nak bercuti pakat dengan member pergi backpackers je, bila tak cukup duit minta bapak, bila nak shopping ajak kawan, bila sakit call mak... apa ni..? pasangan kamu mana...? kenapa belakangkan mereka...?


Melainkan lah kalau pasangan kamu IKHLAS mengizinkan kamu buat semua perkara di atas. Bab izin ni hak masing-masing tapi kena hati-hati ya. Dosa isteri di atas bahu suami. Ingat tu..!


Bagi yang belum berkahwin pula, jaga diri dan cuba latih diri jangan terlalu banyak berkongsi kecantikan dan keistimewaan diri kamu kepada manusia yang tidak ada apa-apa hubungan dengan kamu. Simpan sikit untuk pasangan kamu nanti. Mungkin sekarang kamu tak nampak lagi hikmahnya tapi InsyaAllah bila dah berkahwin nanti baru kamu betul-betul faham perasaan memiliki dan memberi hak eksklusif tu. 

Till then, jaga diri.
Ingat Allah s.w.t. Maha Melihat dan Maha Mendengar.
Allah knows best...!



...

Bergurau Kasar Macam Binatang

Masa aku sambung belajar kat negeri Cik Siti Wan Kembang pada awal tahun 2000 dulu, memang aku melalui satu fasa kejutan budaya yang sangat dasyat. Bukan sahaja sebab aku tak pernah jejak kan kaki ke negeri itu dan negeri-negeri berjiran dengan negeri itu, tapi juga sebab loghat kenegerian di negeri itu yang sangat pekat-lekat-tersekat untuk aku fahami. Serius..! tak paham satu butir perkataan pun. Memang totally rasa macam belajar kat 'negara asing'.. hahahahaha.. :p

Merangkak-rangkak aku belajar dan cuba fahamkan loghat mereka. Sampai aku ambil inisiatif sediakan satu buku nota saku untuk tulis setiap perkataan 'baru' yang aku belajar setiap hari. Masa tu aku cuma mampu mengajuk bunyi perkataan tu, maka memang 'sumbang' lah bunyinya.. hahahaa. Member-member aku yang memang berasal dari negeri tu selalu ketawakan aku. Mereka kata aku 'kechek Kelate bunyi Siyee' ..mamposss..!! masa tu apa makna 'kecheck' dan 'Siey' pun aku tak tahu. Rasa macam bengap sangat sebab aku tak faham apa diaorang cakap, tapi diaorang faham apa aku cakap. Jadi diaorang boleh mengumpat pasal aku, aku tak boleh mengumpat pasal diaorang... macam gampang kan...!! hahahahahaa.. 

Tapi kan, seminggu je kena 'buli' dengan diaorang.. lepas-lepas tu diaorang la jadi cikgu aku.. terutama kawan-kawan perempuan aku, diaorang semua sangat membantu. Ajar aku sebut perkataan-perkataan tu dengan betul walaupun tetap bunyi pelat.. hehehehee. Aku ingat lagi antara perkataan awal yang aku belajar ialah : toksey, peyhe, gelenya, make, jenegho, tubik, agah, bakpo, begheh, nate beghuk (hahahahaaa..) yang ni aku memang ingat..!! :p

dan... aku masih ingat ada sorang kawan perempuan aku suka sebut perkataan ni : Koghok Ija 

korang tahu tak maksudnya apa..? hahahahaha.. aku masa mula-mula tu sampai sakit kepala duk fikir apa la yang kawan aku ni cakap.. bila kawan aku tu sebut koghok ija ni ulang-ulang kali, dia akan gelak, kawan-kawan lain yang faham makna perkataan tu pun akan gelak.. lucu bagi mereka.. dan aku sorang je yang terpinga-pinga tak tahu apa-apa.. nak gelak pun rasa serba salah je..

Rupa-rupanya 'koghok ija' tu maknanya : tengkorak hijau....!!

kahh kahh kahhh... akhirnya aku mampu gelak sepuas hati.. No idea kan itu maksudnya.. hahahahaa.. jauh sangat 'ija' dengan 'hijau'..!! sampai hari ni bila aku tengok sticker kepala alien warna hijau tu, mesti ingatan aku melayang pada kenangan tu dan aku akan senyum sorang-sorang. Kreatif juga orang-orang negeri Cik Siti Wan Kembang ni bergurau.. :)

Actually, bukan koghok ija yang aku nak cerita sebenarnya.. tu selingan je..!

Sekarang ni bila usia aku dah meningkat tua, jujurnya aku tak suka orang yang suka bergurau kasar secara berlebih-lebih terutama gurauan yang menyamakan manusia dengan BINATANG.. tambah tak manis lagi kalau yang bergurau kasar tu seorang perempuan. Alahai, hilang keayuan seorang perempuan tau. Muka dah cantik-cantik flawless tapi perkataan yang keluar dari mulut selalu je bunyi macam haraaammmmm..!

Aku perhatikan kebanyakkan orang dari 'satu negeri' dalam Malaysia ni kan memang suka sangat menyamakan manusia dengan binatang walaupun dengan nada bergurau. Bagi mereka memang kelakar tapi bagi aku TAK KELAKAR langsung..! Kata lah sebab faktor usia, tapi aku memang tak suka gurauan-gurauan yang macam tu. Tak pelik la kenapa ramai yang cop orang dari 'satu negeri' tu kalau cakap mesti kedengaran kasar dan tajam. Sesama rakyat 'negeri tu' mungkin dah biasa, tak apa lah kalau nak bergurau sesama rakyat 'negeri tu' sahaja tapi kalau berbual atau bergurau dengan orang negeri lain contohnya aku yang tua lagi sensitif ni, tolong lah jangan BINTANG kan orang lepas tu gelak mengilai macam kelakar sangat lawak kau tu...!

Contoh ayat dia macam ni..

"lawa sangat le tu.. macam TAPIR je aku tengok.."
"kuatnya berdengkur.. macam BADAK AIR.."
"siapa yang kuat makan rambutan tu..? macam MONYET..."
"ramainya manusiaaa... macam ULAT TAIK..."
"terkinja-kinja.. macam BERUK mak yeh.."

Kecuali lah kalau kau tukar kepada binatang-binatang yang lebih comel macam Panda ke, Bujibu ke, Koala ke, Ular Sawa Batik ke... mungkin aku boleh terima lah.. :)  Pun begitu, biasanya gurauan kasar orang 'satu negeri tu' lebih cenderung kepada nak mengata orang sebenarnya, jadi tak kan nak samakan orang yang dia nak mengata tu dengan binatang-binatang yang comel. Dah jadi memuji la pula. So, nampak tak kat situ... dah la kau mengata dia, lepas tu kau samakan dia dengan binatang yang hodoh, lepas tu kau gelak.. dah 3 kali dosa kau dapat free-free je...!!

Dek faktor usia juga, aku sekarang dah tak gelak kalau orang buat lawak menyamakan manusia dengan binatang ni. Harap maklum. Kalau kau buat lawak kasar dan aku tak gelak, mohon jangan sentap. Tu maknanya aku tak suka lawak kau.

koghok ija sungguh mu nih....!



.

Umrah Bulan Ramadhan Dan Aildilfitri Di Tanah Suci (II)

.. sambungan ..


Kesesakkan dan kepadatan umat tu buat langkah kami jadi pendek, nak masuk masjid sahaja sudah satu jam lamanya. Sakit-sakit badan tak payah cerita la. Istighfar sahaja jangan berhenti. Kumpulan kami terpisah-pisah seawal mula 'memasuki' lautan manusia lagi. Jika di luar masjid sudah padat, di dalam masjid apatah lagi. Ruang tawaf penuh dengan manusia berkain ihram, nampak putih sahaja semua. Masing-masing berjuang untuk menyelesaikan Umrah mereka. Jadi kami pun menyelit sama. Tak boleh tunggu dan congak-congak lagi, sesungguhnya masa itu emas...!

7.  Alhamdulillah, Maha Suci Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Mendengar segala keluh kesah, doa dan pengharapan hamba-hambaNya. Dalam kepadatan dan kesakitan di sini sana, kami berjaya juga menyempurnakan (InsyaAllah sempurna) ibadat Umrah wajib kami pada petang akhir Ramadhan itu dengan jayanya. Selesai tawaf, kami tunaikan sa'ie dan kemudian bertahlul. Airmata menjadi saksi betapa ibadat Umrah kali ini PALING MENCABAR dari semua pengalaman Umrah kami terdahulu. Selesai bertahlul, kami mengorak langkah pulang dengan longlai keletihan tapi penuh kesyukuran. Baru separuh perjalanan, masih di lantai sa'ie tiba-tiba azan Maghrib dilaungkan. Airmata jatuh semakin laju tanpa dapat di tahan.

Kami berbuka di lantai sa'ie dengan kurma dan air zam-zam sahaja itu pun ada orang sedekah. Waktu tu tak kira dengan apa sahaja juadahnya, kami sudah sangat-sangat bersyukur. Ramadhan terakhir kami di bumi Mekah Al-Mukarramah -- selepas selesai menunaikan Umrah -- dan dengan segala keringat dan airmata yang tumpah. Insaf. Sungguh kasih sayang Allas s.w.t. amat melimpah-ruah.

8.  Dalam letih-letih tu sempat berlari ke toilet di luar bahagian Safa Marwah tu untuk segarkan badan dan perbaharui wudhuk, kemudian kami ikut berjemaah solat Maghrib di lantai sa'ie dan selesai solat, perlahan-lahan berjalan balik ke hotel.

Jemaah masih sangat padat. Badan dah sakit-sakit tak terkira lagi, di himpit tolak, di siku, kaki kena pijak entah berapa kali, muka dah sememeh tak rupa rakyat Malaysia lagi (if you know what i means.. :p). Kami kelelahan. Tak berdaya menunggu lagi. Sampai hotel, jamu selera di Ruang Makan dahulu kemudian naik ke bilik masing-masing -- mandi -- solat Isyak -- dan boooommmmm...! tidur tak sedar apa dah.. hanyut dalam senyuman tak lekang sampai ke Subuh. Pokchik dan ayah dia lepas mandi tu turun semula ke masjid untuk tunaikan solat Isyak berjemaah tapi katanya tak dapat masuk masjid pun, solat kat tepi jalan raya je.. kira-kira 500 meter dari pintu masuk hotel kami.. hehehehehee.. :)  tak apa lah, InsyaAllah dapat juga pahala berjemaah kan.. 

9.  Dalam tidur paling nyenyak aku malam tu, aku bermimpi melayang-layang terbang di angkasa lepas.. lihat bintang-bintang bergemerlapan bersepah di dada angkasa.. bulan sangat-sangat-sangat cantik dan bercahaya. Ya Allah, indahnya mimpi tu tak akan aku lupakan. Rasa bahagia dan lapangnya dada masa tu masih aku ingat sampai hari ni. Terima kasih Ya Allah. Alhamdulillah.

10.  Pagi subuh Aidilfitri itu aku bangun agak lewat sebab letih tak habis lagi. Jadi agak terkocoh-kocoh bersiap dan bergerak ke masjid untuk tunaikan solat Subuh. Sekali lagi bersesak-sesak melawan arus manusia yang sangat ramai. Ada yang nak masuk masjid, ada yang nak keluar. Bersimpang-siur masing-masing mencari arah. Dah la suasana masa tu langit masih gelap, bersesak-sesak pula tu, memang mencabar..! Cuaca Mekah pun panas ye walaupun waktu malam dan subuh pagi. Jadi sampai-sampai je kami dalam masjid jubah masing-masing dah lokos dengan peluh. Nasib baik tak pakai jubah raya lagi.. hehehehehe.. :p

11.  Selesai solat Subuh, kami rehat-rehat sahaja dalam masjid sebab tak larat nak lawan arus manusia lagi untuk balik ke hotel. Keadaan jemaah bertambah padat. Maklumlah penduduk tempatan mula memenuhi ruang masjid untuk menunggu Solat Sunat Aidilfitri dan khutbah raya. Aku berhajat nak buat tawaf sunat tapi terbantut. Manusia terlalu ramai. Sudahnya duduk sahaja tak berganjak sambil berzikir dan hadam Al-Quran.

12.  Selesai solat sunat Aidilfitri dan khutbah raya yang aku pun tak faham sepatah habuk tu, baru lah jemaah beransur-ansur meninggalkan ruang masjid. Ada la nampak juga lantai masjid. Kalau sebelum ni, 'tak nampak' lantai masjid tau sebab manusia je penuh.. hehehehehe. Aku sengaja keluar lambat sikit sebab nak bagi laluan kepada lautan manusia tu surut dulu. Tapi perut dah berkeroncong alahai dondang sayang kemain kuat lagi. Maklumlah  tak makan apa-apa sejak sebelum Subuh lagi.

13.  Balik ke hotel, ada Jamuan Raya kecil-kecilan di Ruang Makan. Semua jemaah turun dan menjamu selera sambil bermaaf-maafan. Tak lupa bergambar kenang-kenangan. Ada juga sesi bergambar beramai-ramai untuk di post di Facebook Andalusia, tapi kami tak join. Sibuk makan tak habis-habis.. hahahaha..!! Lagipun aku dan Pokchik bukanlah camera friendly. Harap memahami. Makan lebih penting kot.. gagagagagaga. Ada nasi impit, kuah lontong, sambal kacang, sambal udang dan paling special ada satey ayam dan daging. Alhamdulillah terasa macam beraya di tanah air je.. :)

Dah..!! tu je cerita raya kami di Tanah Suci. Memang macam tak raya pun suasana kat sana. Macam pagi yang biasa je. Cuma ada solat sunat Aidilfitri dan khutbah tu je yang membezakan sikit. Selebihnya hari berjalan seperti biasa. Orang-orang di sana pun mengenakan pakaian sama je macam nak pergi solat di hari biasa. Tak nampak 'baju raya' pun sebab masing-masing pakai jubah putih bagi muslimin dan jubah hitam bertutup penuh bagi muslimah. Tapi kan, anak-anak orang Arab akan 'dihias' cantik-cantik oleh mak ayah mereka pada pagi raya tu. Korang boleh tengok anak-anak Arab ni pakai cantik-cantik, kilat-kilat, rambut siap ikat dan berfesyen, yang anak perempuan siap disolek bagai.. hehehehehee.. Mungkin itu lah raya bagi mereka..!

14.  Hari-hari seterusnya di bumi Mekah seperti biasa, ulang-alik pergi masjid untuk solat dan tawaf sunat selain 3 kali lagi Umrah sunat kami laksanakan. Jemaah mulai berkurangan tapi masih ramai. Sempat lah kami menerokai segenap ruang Masjidil Haram yang baru. Maklum lah Masjidil Haram kan dalam proses diperluaskan. Sampai lenguh kaki kami berjalan dalam bahagian masjid yang baru tu.

15.  Aktiviti ziarah kali ni kami cuma ikut sama sekali sahaja. Singgah di Jabar Rahmah dan kali ni aku turut ikut panjat 'bukit jodoh' tu. Kalau dulu aku tak sempat ikut sebab masa sangat singkat, kali ni alhamdulillah sempat sampai ke atas bukit tu dan berdoa mudah-mudahan Allah s.w.t. panjangkan jodoh aku dengan Pokchik sampai syurga.. dan semoga kami terus saling kasih-mengasihi, sayang-menyayangi, hormat-menghormati dan bahagia-membahagiakan antara satu sama lain sampai akhir hayat kami. Aku nak tua dengan Pokchik. Kalau boleh aku nak meninggal dunia atas pangku Pokchik. Dia lah cinta aku dunia akhirat. Aamiin.. :)

Nota 1 : masa berdoa di puncak Jabar Rahmah tu, berdoa menghadap kiblat ye BUKAN menghadap monument batu putih yang tinggi tu. Dan jangan la pergi meratap-ratap, menangis-nangis dan menyeru-nyeru pada batu putih tu. Islam tak ajar semua tu.

Nota 2 : dekat Jabar Rahmah tu akan ada ramaaaaaaiiii photographer tak bertauliah mengusung kamera mereka dan offer nak ambil gambar kita. Tapi semua tu BERBAYAR ye, bukan percuma. Jangan terpedaya dengan kata-kata mereka "halal.. halal.. haji.. photo.. halal.." sebab harga yang kalian kena bayar selepas tu sangat tak berbaloi. Bayangkan 10 keping gambar anda diminta bayaran SR100 (seratus riyal) lebih kurang RM100 juga duit kita.. haaaaa...?? Dah la gambar entah apa-apa di'snap'nya. Celah-celah batu tak nampak Jabar Rahmah pun dikiranya. Maka, hati-hati. Jangan terpedaya. Kalau nak bersedekah, bagi sahaja kepada penyapu sampah di sekitar kawasan tu. Ada ramai menunggu.

16.  Ramai yang dah tahu sekarang jemaah Umrah atau Haji dah tak dibenarkan melawat ladang unta lagi atas faktor-faktor kesihatan. Waktu aku pergi menunaikan Umrah kali pertama 2014 dahulu, sempat juga ke ladang unta dan merasa sendiri susu unta yang fresh..! Kenangan manis yang tak akan dilupakan sebab rupa-rupanya unta-unta ni pandai bergambar. Bila halakan kamera, mereka akan 'possing' ala-ala manja.. hehehehehe.. Susu unta aku rasa seteguk je, tapi tekak tak boleh terima. Memang pesen tak minum susu...! Tapi kalau kalian sejenis suka minum susu, MESTI CUBA susu unta yang segar tu. Banyak khasiatnya.. InsyaAllah.

17.  Tak sihat ; batuk, selsema, demam, sakit tekak sampai tak ada suara nampaknya memang tak boleh dipisahkan dengan aku. Dah tiga kali jejak kaki ke Mekah dan tiga kali tu juga aku dapat batuk dan sakit tekak yang berpanjangan dan tak baik-baik walaupun dah minum banyak air zam-zam yang sejuk atau pun tak sejuk. Masih tak mujarab. Mungkin itu ujian daripada Allah s.w.t. supaya aku menjaga percakapan. Aku kan banyak cakap, banyak complaint. Bila dah sakit tekak baru tahu nak diam.. hikssss.. :)

18.  Kali ni tak banyak gambar yang aku berjaya snap. Entah lah, tak ada mood nak bergambar sangat. Mungkin sebab letih bersesak-sesak jadi dalam kepala fikir nak selesaikan ibadat je. Lagipun sejak dah MAKIN GEMUK ni, aku jadi seakan fobia dengan kamera. Nak selfie lagi lah jauh sekali. Terkilan juga sebab tak banyak gambar yang boleh dibuat kenang-kenangan pergi Umrah kali ni. Tapi tak apa lah, ada hikmah juga tak banyak gambar jadi tak banyak boleh 'menunjuk'... ehh.. :p

Tapi kan, cuba korang tengok macam Neelofa tu, pergi tunaikan Haji dah la dengan quota Furada. Pergi dengan pakej yang mahal dan selesa. Dapat masuk Raudhah secara in person. Lepas tu cantiiiiiikkkkkk je 24 jam walau tanpa make up. Suka aku intai-intai instagram Neelofa sepanjang dia tunaikan Haji tu. Sejuk je mata memandang. Untungkan dia, tak penat agaknya jadi cantik.. hehehehehee..


Kalau aku, dengan muka sememeh.. telekung dengan jubah tak match color.. dengan camera tak canggih.. sedihhhh je tengok gambar sendiri.. naik stress pula bila setiap kali nak bergambar sebab tak dapat shoot yang cantik-cantik.. hahahahahaa.. muka bulat aku ni je dah penuh frame.. camno...?!! :p

Seperti kebanyakkan orang yang dah pernah sampai di Tanah Suci, aku juga sama. Ketenangan dan aura kedamaian di dua Tanah Suci ni sentiasa melambai-lambai hati dan menggamit keinginan untuk pergi dan pergi ke sana lagi. Orang kata, kalau dah pergi sekali mesti nak pergi lagi dan lagi. Aku pun begitu lah juga. Setiap kali ada je rasa yang tak puas dan tak cukup. Ada sahaja yang membuatkan kita nak perbaiki amalan dan perbuatan kita di sana. Setiap kali tu berazam "kalau ada rezeki datang lagi, aku nak buat lebih baik.. nak beribadah lebih banyak.. nak perkemaskan Umrah.. dan sebagainya.."

Jadi aku harap ini bukan kunjungan ibadat aku yang terakhir. Aku nak pergi lagi. InsyaAllah kalau memang Allah s.w.t. rezekikan aku dan keluarga, aku harap dapat ke sana setiap dua atau tiga tahun sekali bergantung kepada keadaan dan kesihatan. Soal masa dan duit, boleh cari dan boleh diusahakan.. betul tak..? Aku cemburu tengok mereka yang berduit tu dah la dapat pergi buat Umrah setiap tahun, pergi dengan pakej mahal pula tu. Turun-turun hotel je terus pijak lantai perkarangan masjid. Untung sangat.

Marilah kita sama-sama menanamkan azam dan kesungguhan untuk bekerja lebih kuat lagi, menabung dengan lebih gigih lagi supaya dapat ke Tanah Suci setiap tahun. InsyaAllah.. Aamiin Ya Rabb.. :)

Okey, habis dah cerita Umrah Aidilfitri aku... Semoga bermanfaat.. 
Assalamualaikum..

(^___^)"


PS : kalau ke sana lagi terutama di bulan Ramadhan, bawa la duit banyak-banyak.. bukan untuk shopping tak tentu hala tapi untuk BERSEDEKAH.. seronok tau perasaan dapat bersedekah tu walaupun sekecil-kecil benda.. Mudah-mudahan murah rezeki kita dapat ke sana lagi.. Aamiin.. :)