"I'm sorry.. I'm sorry.. I'm sorry"

Sebenarnya nak dedikasikan tulisan ni kepada seorang kenalan maya. Tapi aku tak pasti sama ada ini cara yang betul atau tak. Jadi aku pilih untuk tulis secara random sahaja lah sebab bila kita menulis dengan niat nak seseorang tu baca tapi rupanya dia tak baca pun, kita akan jadi penat dan frust... kan..? 

Percaya tak kalau kita sebut "I'm sorry.. I'm sorry.. I'm sorry" banyak-banyak kali, ia akan jadi sangat annoying. Walaupun kita memang betul-betul nak minta maaf dan harap sangat-sangat orang tu akan maafkan, tapi dengan sebut sorry banyak kali tu tak akan memperbaiki keadaan. Apatah lagi kalau kesalahan tu memang dah muktamad, tak boleh nak buat apa lagi dah.

Jadi, sejuta sebillion seratus million trillion pun sorry tu tak ada makna lagi..!

Bila kita sedar kita dah buat salah atau dah kecewakan orang, kita say sorry dengan sesungguh hati kan? Itu kalau kita betul-betul rasa kita salah la. Kalau kita acah-acah je say sorry padahal dalam hati tak ikhlas pun say sorry then lu fikir lah sendiri..! *Pernah baca pasal karma?*

Sama lah juga kalau kita dah berjanji dengan seseorang nak tengok wayang sama-sama misalnya, tapi last minute kita terpaksa cancel sebab ada hal lain, kita akan say sorry juga kan dan berharap sangat dia akan maafkan kita dan tak salah faham dengan kita supaya next time mungkin kita boleh try untuk berjanji temu lagi. Di lain hari dan masa mungkin?

Kalau dia jawab "takpa, its okey"

But then kita tetap repeat banyak kali

"I'm sorry.. I'm sorry.."

"Wehh.. ko marah aku ke?"

"Nape tak reply weh.. ko kecik hati dengan aku ke? Sorry la.. Sorry la.."

"I'm sorry.. I'm sorry.. pleaseeeeeee la I'm sorry ok.. Sorry laa.."

(ulang 44 kali)

Kau rasa orang yang mula-mula kata "takpa, its okey" tu masih akan rasa okey ke? Rimas and meluat kot. Kannnnnn...!

So, set ni dalam kepala baik-baik. Bila kita buat salah, cepat-cepat minta maaf dengan seikhlas hati. Kalau ego tak tinggi, sila call dan bercakap dengan dia sendiri. Biar dia dengar suara kau minta maaf dengan ikhlas. InsyaAllah dia akan faham dan akan okey. 

Atau kalau rasa berani lagi, pergi jumpa dia dan cakap depan-depan "I'm sorry.. terpaksa cancel date kita. Next time InsyaAllah kita gi sama-sama k.." pergghh.. gila style punya berani la.. 

***

Baru-baru ni aku terpaksa cancel movie date aku dengan seseorang dan sesungguhnya demi Allah aku rasa sangat-sangat bersalah. Aku dah say sorry kat whatsapp tapi aku tetap rasa awkward dan rasa bersalah yang sangat menebal. Nak sembang dengan dia dalam group whatsapp pun aku rasa berat. 

Aku rasa diri sendiri ni annoying.
Dah janji, dah suruh orang tunggu... lepas tu cancel...!!
Aku jenis tak menepati janji ke?

Ahhh...! bencinya label tu. Aku tak nak orang label aku macam tu tapi honestly itu lah yang aku rasa sekarang walaupun sebenarnya aku terpaksa cancel movie date tu atas sebab yang aku sendiri tak boleh nak buat apa. Personal matters. 

Aku tak ada 1001 alasan nak bagi sebab lagi banyak aku bagi alasan makin merepek jadinya. Aku tak nak simpati atau tak nak dia rasa terpaksa memaafkan. Aku cuma nak dia faham, no..!! aku harap dia faham. Dan harap-harap dia tak serik la nak plan movie date dengan aku lagi. 

Aku nak dia tahu yang aku memang nak gi tgk Dilwale tu dengan dia.. memang nak marathon sekali dengan Bajrao Mastani tu dengan dia.. tapi keadaan yang tak mengizinkan. Aku juga nak dia tahu yang aku sebenarnya jenis easy going je, bukan susah nak ajak jumpa pun. Aku suka hang out dengan kawan-kawan perempuan macam dia yang aku boleh sembang pasal apa je terutama pasal hindustan..!

And memandangkan dia baru balik Umrah, maybe kitaorang boleh sembang-sembang pasal Umrah juga. Aku nak..! Aku nak sebenarnya..! Pokchik pun okey, boleh kawtimm. Tapi tu lah, masa dan keadaan kadang-kadang............ arrgghhh..!! 

Well, aku harap dia baca ni dan maafkan aku.
Kalau hari tu dia dah maafkan pun, harap dia maafkan lagi.

Tu je.

Amy, sorry...







Share:

1 comment:

  1. Yelah, kadang kita jadi terlalu berkira dengan diri sendiri, mudah memaafkan orang sedangkan dalam diri kita penuh penyesalan dan amarah pada diri sendiri.

    Cuba terima dan peluk diri sendiri,lalu katakan 'saya maafkan awak,tenanglah..tenanglah'. Kemudian tepuk bontot dua kali tanda kemaafan.

    ReplyDelete