Aku Sombong Pada Tuhan

Mari aku kongsikan peringatan simple pagi ni. Aku terima daripada whatsapp. Entah kenapa aku rasa sangat tak patut kalau aku tak kongsi dengan orang lain peringatan ni.

Selebihnya aku cuma nak ingatkan diri sendiri. Mudah-mudahan bermanfaat untuk orang lain juga..

***

02 Zulhijjah 1437H
04 September 2016M

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتهُ
بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـنِ ٱلرَّحِيم

Nilai-nilai buruk seorang hamba, jauhilah ia demi cinta Rabbil Jalil...

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ يَحْيَى الْأَزْدِيُّ الْبَصْرِيُّ حَدَّثَنَا عَبْدُ الصَّمَدِ بْنُ عَبْدِ الْوَارِثِ حَدَّثَنَا هَاشِمٌ وَهُوَ ابْنُ سَعِيدٍ الْكُوفِيُّ حَدَّثَنِي زَيْدٌ الْخَثْعَمِيُّ 
عَنْ أَسْمَاءَ بِنْتِ عُمَيْسٍ الْخَثْعَمِيَّةِ قَالَتْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ بِئْسَ الْعَبْدُ عَبْدٌ تَخَيَّلَ وَاخْتَالَ وَنَسِيَ الْكَبِيرَ الْمُتَعَالِ بِئْسَ الْعَبْدُ عَبْدٌ تَجَبَّرَ وَاعْتَدَى وَنَسِيَ الْجَبَّارَ الْأَعْلَى بِئْسَ الْعَبْدُ عَبْدٌ سَهَا وَلَهَا وَنَسِيَ الْمَقَابِرَ وَالْبِلَى بِئْسَ الْعَبْدُ عَبْدٌ عَتَا وَطَغَى وَنَسِيَ الْمُبْتَدَا وَالْمُنْتَهَى بِئْسَ الْعَبْدُ عَبْدٌ يَخْتِلُ الدُّنْيَا بِالدِّينِ بِئْسَ الْعَبْدُ عَبْدٌ يَخْتِلُ الدِّينَ بِالشُّبُهَاتِ بِئْسَ الْعَبْدُ عَبْدٌ طَمَعٌ يَقُودُهُ بِئْسَ الْعَبْدُ عَبْدٌ هَوًى يُضِلُّهُ بِئْسَ الْعَبْدُ عَبْدٌ رَغَبٌ يُذِلُّهُ
(سنن الترمذي)


Dari Asma` binti 'Umais Al Khats'amiyah berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Salam bersabda:

"Seburuk buruk hamba adalah hamba yang sombong, berbangga diri dan lupa terhadap Zat Yang Maha Besar dan Maha Tinggi.

Seburuk-buruk hamba adalah hamba yang keras dan kejam dan dia lupa terhadap Zat Yang Maha Perkasa lagi Maha Tinggi.

Seburuk-buruk hamba adalah hamba yang lupa dan lalai dan lupa akan kubur dan ujian.

Seburuk-buruk hamba adalah hamba yang melampaui batas dan berlebih-lebihan, lupa terhadap adanya permulaan dan kesudahan.

Seburuk-buruk hamba adalah hamba yang mencari dunia dengan mengorbankan agama.

Seburuk- buruk hamba adalah hamba yang mencari agama dengan hal hal yang syubhat.

Seburuk-buruk hamba adalah hamba yang dikendalikan oleh sifat tamak.

Seburuk-buruk hamba adalah hamba yang dikuasai oleh hawa nafsu yang menyesatkannya.

Seburuk-buruk hamba adalah hamba yang dikuasai sifat rakus yang menjadikannya hina.
(Hadith Riwayat At-Tirmidzi)

Kenapa hati tidak berasa silap dan bersalah, tidak rasa berdosa, sedangkan hidup penuh dengan silap, salah dan dosa. Itulah akibatnya bila tiada kehalusan hati dan jiwa.

عن ابن مسعود ما رواه البخاري في صحيحه عنه رضي الله عنه، ورواه مسلم انه قال :

Daripada Ibn Mas'ud apa yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, ia telah berkata:

إن المؤمن يرى ذنوبه كأنه قاعد تحت جبل يخاف أن يقع عليه, وإن الفاجر يرى ذنوبه كذباب مر على أنفه فقال به هكذا فذبه عنه.

Dosa dilihat oleh seorang beriman bagaikan bukit yang besar yang dibimbangi akan menghempap dirinya, namun bagi seorang fajir (pendosa) dosa hanya bagaikan lalat kecil yang kecil yang hinggap di batang hidungnya lalu ia menepis2...

Puncanya bila:

1. Iman tidak menguasai hati
2. Tidak merasai jijiknya dosa
3. Tidak takut dengan cercaan dan azab terhadap pendosa
4. Dosa terlalu banyak dan besar
5. Memperkecilkan dosa

Justeru, didiklah dan asuhlah nafsumu, hatimu, dirimu dan mohonlah kekuatan dariNya agar jiwamu terjauh dari sifat-sifat buruk itu dan muhasabahlah dirimu...

***

Kadang-kala dalam menjalani hidup ni memang kita akan jadi SOMBONG pada Tuhan tanpa kita sedar dan tanpa kita sengaja. Perkataan-perkataan yang kita sebutkan barangkali boleh jadi asbab untuk kita menjadi SOMBONG dan lupa kebesaran Tuhan Pemilik Seluruh Alam ini. 

Aku akui sejak sebulan dua ni aku SOMBONG dengan Tuhan. Aku lupa segala masalah, sakit, kerunsingan, kebingungan semua ni datangnya dari Tuhan. Dan Tuhan tak datangkan semua ni kerana sia-sia. Tuhan tak uji aku untuk jadikan aku seorang yang SOMBONG... betul tak...? 

Aku ni pendosa. Banyak dosa. Selama ni Allah simpankan dosa-dosa aku supaya orang tak nampak aku pendosa.. sampai aku sendiri kadang-kadang tak nampak dan terlupa yang aku ni pendosa.

Besarnya rahmat dan kasih sayang Allah s.w.t. 

Aku yang sombong
Aku yang pelupa
Aku memang pendosa



.
Share:

2 comments:

  1. Terima Kasih untuk peringatan ini ..

    Jaga diri .. =')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama lah kita.. :)

      thanks..!

      Delete