Tak Akan Sehancur Ini

Akhirnya malam tadi aku pecah berderai juga. Basah-basah bantal menangis. Ngilunya hati ni Ya Allah.. tak terluah dengan kata-kata. Sakit betul kalau bab kecewa ni. Semalam tak mampu lelapkan mata. Segala kenangan, sakit perit, ketawa dan gaduh manja kami berputar-putar macam slide power point. Sudahnya mata bengkak macam kena gigit tebuan. Dalam kereta sepanjang ke pejabat, aku menangis lagi. Sayu sangat kenapa entah. Lagi aku tahan, lagi melimpah-limpah airmata. Sampai pejabat kena touch-up balik muka dengan bedak. Tapi mata still bengkak. Lantak lah. Bengkak di mata orang nampak, bengkak di hati hanya Tuhan yang tahu.

Aku teringat arwah Ayah.
Saat-saat tengah rapuh macam ni memang akan teringat arwah Ayah. Dulu ada dia untuk aku gantungkan kekuatan. Tengok raut wajah dia, jadikan aku kuat dan berani. Sejak dia bersemadi di sisiNya, aku rindu kekuatan tu. Aku jadi sangat lemah dan mudah tewas dengan airmata. Mana Ain yang keras hati dulu...? Entah..........

Banyak dah aku lukakan dan kecewakan arwah Ayah. Selalunya keputusan-keputusan besar dalam hidup aku, mesti keputusan yang Ayah tak berapa suka tapi aku buat juga. Ayah bagi pula tu aku ikut kata hati dan buat keputusan sendiri walaupun Ayah mungkin dah tahu keputusan tu tak baik untuk aku dan aku akan menyesal satu hari nanti. Atau mungkin Ayah memang mahu aku belajar daripada kesilapan demi kesilapan. Supaya aku cepat dewasa dan matang.

Ayah, Ain rindu Ayah.. sangat rindu..!
Kalau lah Ayah masih ada, adakah Ayah akan menangis bersama Ain...?
Ain buat silap lagi.. Ain bakal kecewakan Ayah sekali lagi.
Bolehkah Ayah maafkan Ain dan terus sayangkan Ain macam selalu..?
Ayah, kalau lah Ayah masih ada... Ain tak akan jadi sehancur ini...

:'(


Share:

2 comments:

  1. *Hulur bahu kat Ain*

    Bertabahlah. Allah ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank you so much..!
      saat-saat tengah rapuh tu memang hati rabak teruk.. macam-macam berputar dalam kepala.. :(

      Delete