SATU | Gabungan 4 Penulis Hebat

Lama aku tak buat review buku kan..? Bukan sebab aku tak baca buku tau, banyak juga sebenarnya buku yang aku dah berjaya khatam cuma belum sempat nak taip review. Kebetulan buku-buku yang aku baca tu boleh tahan hebat-hebat juga jadi aku tak nak lah buat review yang sekadar melepas batuk di tangga. :)

Buku-buku yang aku beli semasa di PBAKL tahun lepas masih ada yang belum berusik. Tersusun kemas atas rak buku. Tolong jangan kecam aku..! hahahahahaa.. Memang penyakit "suka beli buku, bacanya entah bila tak tahu lah" masih mekar dalam diri aku. Penyakit yang tak ada ubat kecuali semasa hujung bulan ketika baki dalam akaun bank sudah melepasi paras bahaya. Selalunya hujung bulan aku memang tahan diri masuk ke kedai buku. Sekian.

Hamka Kereta Mayat, Arlina Banana, Paola Kira Ewusi, Riduan A.Dullah, bukan novel jiwang
SATU terbitan Buku Pojok
Kali ini, mari aku kongsikan tentang buku terbaru yang aku baca. Ambil mood kembali membuat review buku, jadi aku akan cerita pasal buku SATU ni. Sementara aura SATU masih melekat dalam hati aku. Buku-buku yang aku dah lama baca tu nanti aku cerita hari lain, sebab aku belum sempat snap gambar...! hahahahahaa... vongoknya alasan..! mohon abaikan.. :p

SATU | Gabungan Cerita Daripada 4 Orang Penulis Hebat Dan Popular

Siapa tak kenal Hamka Kereta Mayat, maka kamu bukan orang yang awesome..! Kalau tak kenal Arlina Banana dan Riduan A. Dullah, bermakna anda mungkin tidak pernah dengar publisher indie popular bergelar Buku Pojok. Tapi siapa tak pernah dengar nama penulis Paola Kira Ewusi, meh give me five dengan aku sebab aku sendiri tak biasa dengan nama ni. Tapi jangan risau, aku dah google nama dia sebelum buat review ni.. kehh kehh kehh.. ya, aku bijak.. sila puji dengan ikhlas.

Hamka Kereta Mayat, Arlina Banana, Paola Kira Ewusi, Riduan A.Dullah, bukan novel jiwang
barisan penulis di dalam SATU

Kenali Penulis-Penulis Buku SATU

Aku tertarik sangat nak 'kenal' dengan figura bernama Paola Kira Ewusi ni sebab aku dah baca cerita dia dalam SATU. Serius, aku suka gaya penulisan dia. Sangat bersahaja. Rasa macam tengah berbual-bual dan bertentang empat mata dengan dia. Selebihnya kisah dia bersuamikan seorang lelaki dari Ghana begitu menarik dan bagi aku sangat luar biasa juga. Korang kena beli SATU dan baca cerita dia. Ada suatu perasaan yang akan tumbuh segar di dalam diri korang selepas membaca kisah daripada Paola Kira Ewusi tu (baca : rasa bersyukur). Aku tak pandai nak explain macam mana, korang kena baca sendiri ok..!

Ohh..! ya, selepas aku google nama Paola Kira Ewusi tu baru aku tahu dia juga pernah menulis buku Travelog Winter Di Afrika terbitan Buku Pojok juga. Aku teringat pernah nampak cover buku tu semasa di PBAKL tahun lepas tapi tak tertarik sangat masa tu. Ini Facebook dan Blog dia kalau korang pun nak usha dan kenal-kenal dengan dia.

Untuk FB Hamka Kereta Mayat, IG Arlina Banana dan IG Riduan A. Dullah korang KLIK je pada nama-nama mereka yang aku dah siapkan link ke akaun media sosial mereka ya. Kalau nak tahu lebih lanjut tentang karya-karya mereka yang sebelum ni, sila rajinkan diri klik-klik. Diaorang adalah penulis-penulis yang popular dan buku-buku mereka dah terjual ribu-ribu-juta unit tahu..! hikksssss..

Tentang Buku SATU

Ada yang menggelarkan buku seperti SATU ini adalah buku kategori bacaan santai-santai yang kau boleh habiskan baca dalam tempoh kurang dua jam. Aku sendiri habiskan buku SATU dengan sekali baca sebelum aku tidur malam kelmarin. Ada 4 kisah dan pengkisahan dalam buku SATU ni. Semuanya disampaikan secara santai dan tidak terlalu meleleh-leleh. Aku suka. Tapi paling aku suka tentang buku-buku macam SATU ni adalah; ceritanya real dan pasal realiti..! Bukan cereka yang dibuat-buat untuk membuai perasaan pembaca.

Kecuali cerita tulisan Arlina Banana. Aku rasa itu cerita cereka. Boleh jadi cerita real juga tapi aku harap bukan cerita sebenar Arlina Banana. Aku adore Arlina Banana ni sejak baca buku dia bertajuk Pujuk. Walaupun dia berbadan besar, tapi level confident dia wow..! dan dia kelakar... hahahahahaha..! serius dia kelakar.. sila follow IG dia sekarang.. :)

Hamka Kereta Mayat, Arlina Banana, Paola Kira Ewusi, Riduan A.Dullah, bukan novel jiwang
sedutan daripada SATU

Cerita tulisan Hamka Kereta Mayat sedikit klisye untuk aku sebab aku macam pernah baca pengkisahan yang lebih kurang sama. Jadi klimaks cerita tu tak berapa mengujakan aku sebab dah boleh agak. Cuma yang aku suka tentang cerita 60 minit dia sebab diselitkan nasihat serta tazkirah keagamaan secara sempoi. Memang begitulah cara Hamka Kereta Mayat sebagai penulis. Dia dan tazkirah simple, sempoi tapi berbisa -- berpisah tiada.. :)

Tulisan Riduan A. Dullah di dalam SATU pula, seperti 'memukul perlahan' perasaan kau tentang kenyataan hidup dan siapa kita di atas muka bumi Tuhan yang luas ni. Apa yang dia tulis adalah tentang KENYATAAN tetapi kita selalu nafikan (sebab ego..!) maka, cairkan ego kau.. baca tulisan dia.. mudah-mudahan selepas itu kau insaf dan redha. Hidup ini tentang pilihan. Mahu bahagia, mahu positif -- kita sendiri pilih dan usahakan. Dan kali ini Riduan A. Dullah banyak menulis tentang kematian. Bagus juga sesekali kena ketuk kepala bab hidup dan mati ni sebab manusia dungu sahaja yang mahu hidup tanpa mahu mati.

Hamka Kereta Mayat, Arlina Banana, Paola Kira Ewusi, Riduan A.Dullah, bukan novel jiwang
lagi sedutan daripada SATU

Kesimpulannya, aku puas hati dengan kualiti bahan di dalam SATU. Isinya tidak kosong, tidak juga terlalu padat sampai sakit kepala nak hadam. Untuk bacaan santai sambil merenung diri, SATU pilihan yang menghiburkan. Selamat menikmati kisah SATU. Aku harap lepas ni Buku Pojok keluarkan DUA pula sebab aku suka nombor dua.. hehehehee.. kebetulan kita pun masih di bulan dua.. orang kata bulan CINTA kan.. pasir putih tepi pantai.. ombak saling berkejaran.. kau lari aku mengejar.. di antara deru rindu.. kita berdua.. ku ku ku punya cinta.. ku ku ku punya rindu.. abadikan.. cintaaa kitaaa.. aaaaaa..

sudah..! menyanyi pula kau ye.. bahagia sangat dah kenapa..?!!

:p


...

Share:

12 comments:

  1. Macam best jer buku ni kekain..nak kena baca gak ni..

    ReplyDelete
  2. Arlina Banana cikla pernah dgr. yg 3 lagi first time. in shaa Allah nnti nk cari jugak buku ni...

    Btw, review yg best.. kipidap...

    ReplyDelete
  3. Rajin ain membaca..macam menarik je buku2 ni. Tergoda nk baca lak ;)

    ReplyDelete
  4. aina pun sama dgn kak ain suka beli novel tapi bacanya tak. haha btw buku ni cam best jgk

    ReplyDelete
  5. Wahhh macam best je buku SATU ni! Gaya penceritaan kak ain tentang buku SATU ni dan tentang penulis-penulisnya membuatkan kc tak sabau sabau nak beli buku ni bila-bila singgah kat kedai buku nanti hehe.

    Awesome review ;) keep it up kak ain :D

    ReplyDelete
  6. Wah..menarik hasil review entry ni..walaupun tak kenal semua penulis2 tu tapi gaya penulisan entry boleh jadi tertarik nak cari buku ni...

    ReplyDelete
  7. Akak pun suka membaca tapi blom pernah baca buku genre macam ni..hurm..menarik sangat..nanti nak cari la..

    ReplyDelete
  8. Lama xbaca buku mcm ni..mcm menarik..

    ReplyDelete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. Baca review Ain... Buat Bonde tertarik nak baca OK.. PBKL ni nak carilah....

    ReplyDelete
  11. riduan A Abdullah tu ummul ada follow dia kt fb.. dia mula popular dgn buku ttg jadi gelndngn di AUS .lpas putus tunang. cite tgg kematian itu mgkn sbb dia bru kehilangan ibu tahun lps.. tpi mmg teringin nk baca buku ni..nnti nak bli la..

    ReplyDelete
  12. Kenal hamka aje.. Yg lain2 tak pernah tahu.. hehehe.. Mungkin tak berapa nak indie kowt.. ekekee

    ReplyDelete